Praktik pengambilalihan hukum dilatarbelakangi oleh tiga hal
Praktik pengambilalihan hukum dilatarbelakangi oleh tiga hal

Praktik pengambilalihan hukum dilatarbelakangi oleh tiga hal

ANAMS.ID – Intinya, akuisisi melibatkan transfer kendali atas perusahaan yang diakuisisi. Artinya terjadi peralihan kekuasaan dari pemegang saham lama kepada pemegang saham baru untuk mengendalikan pengelolaan perusahaan setelah akuisisi. Dalam pengambilalihan perusahaan dependen, hanya pengendali yang bergerak, sehingga tetap independen, tetapi dalam pengambilalihan saham, pengalihan hanya akuisisi saham. Dimana perpindahan kepemilikan saham meliputi saham yang telah dikeluarkan dan/atau akan dikeluarkan.

Bagian 125(1) dari Kode Perusahaan menetapkan bahwa akuisisi dapat dilakukan melalui direktur perusahaan atau secara langsung oleh pemegang saham melalui pemesanan saham yang dikeluarkan dan/atau akan dikeluarkan oleh perusahaan. Jika penggantinya adalah badan hukum atau orang perseorangan. Jika akuisisi dilakukan oleh badan hukum,

Sebelum mengambil tindakan hukum untuk pengambilalihan tersebut, Direksi harus mengandalkan keputusan RUPS yang mencapai kuorum dan ketentuan mengenai persyaratan pengambilan keputusan RUPS berdasarkan Pasal 89 Tata Tertib. Undang-undang, atau paling sedikit (tiga perempat) dari seluruh saham di mana hak suara ada atau dinyatakan, dan suatu keputusan menjadi efektif jika sekurang-kurangnya (tiga perempat) dari jumlah suara yang dikeluarkan disetujui. Jika kuorum penyertaan tidak tercapai, RUPS kedua dapat diulangi dengan menyediakan paling sedikit dua pertiga (dua pertiga) bagian dari jumlah seluruh saham yang di atasnya ada hak suara atau dinyatakan. Bagian terkecil (tiga perempat) dari suara yang dipancarkan.
Pembelian saham dilakukan secara langsung oleh pemegang saham dan tidak memerlukan persetujuan direksi dan direksi dari perusahaan yang mengeluarkan saham tersebut, namun pembelian saham tersebut harus memperhatikan ketentuan anggaran dasar. perusahaan penerusnya tentang peralihan hak atas saham.Perjanjian-perjanjian yang dibuat oleh perkumpulan-perkumpulan dan perusahaan-perusahaan dengan subyek lain.

Pengambilalihan saham tersebut merupakan pengambilalihan yang disertai dengan peralihan pengendalian Perseroan, dan perolehan saham dalam suatu akuisisi tersebut merupakan perolehan yang sah menurut hukum. Praktik pengambilalihan hukum ini dilatarbelakangi oleh tiga hal:

Baca Juga :   Pengertian Neraca

akuisisi horizontal

Akuisisi horizontal adalah akuisisi antara dua perusahaan sejenis. Dengan kata lain, akuisisi horizontal ini merupakan akuisisi dengan tujuan untuk memperoleh pesaing langsung dengan produk atau jasa yang sama atau wilayah pemasaran yang sama. Akuisisi ini akan memungkinkan kami untuk mengurangi pesaing kami seperti yang dilakukan terhadap pesaing kami, terutama pesaing kami.

akuisisi vertikal

Akuisisi vertikal adalah akuisisi yang terjadi antara dua perusahaan yang memiliki proses manufaktur atau perdagangan terkait. Ketika perusahaan yang diakuisisi terkait dengan perusahaan yang diakuisisi, misalnya, perusahaan yang diakuisisi adalah perusahaan yang memasok bahan baku ke perusahaan yang diakuisisi oleh seorang spesialis yang merupakan distributor produk perusahaan yang diakuisisi.

Hal ini dilakukan untuk menjaga kelestarian. Akuisisi vertikal ini bertujuan untuk mengendalikan rangkaian produksi dan rantai distribusi dari hulu hingga hilir. Misalnya, PT A, perusahaan pakaian jadi, mengakuisisi PT B, produsen benang yang industri benangnya merupakan hulu dari industri pakaian jadi.

Akuisisi Konsentris

Ada juga dua jenis akuisisi terpusat ini. Jadi ini adalah akuisisi pemasaran terpusat. Ini adalah akuisisi yang dilakukan ketika perusahaan yang mengakuisisi ingin memanfaatkan saluran distribusi yang sama untuk berbagai produk yang menggunakan teknologi berbeda. Misalnya, perusahaan pengakuisisi mengakuisisi perusahaan plastik karena produk plastik dijual di toko yang sama dengan produk gelas plastik yang diproduksi oleh perusahaan pengakuisisi. Dengan cara ini, perusahaan diakuisisi sekaligus, memungkinkan akuisisi skala besar yang efisien.

Selain akuisisi Concentric Marketing, akuisisi Concentric lainnya adalah Concentric Technology. Ini adalah akuisisi yang terjadi antara perusahaan yang menggunakan teknologi yang sama tetapi memiliki saluran distribusi yang berbeda. Misalnya, menjual televisi ternyata sama saja dengan menjual lemari es dan radio.

Baca Juga :   Pengertian Akuntansi Menurut Para Ahli

Akuisisi konglomerat

Tujuan dari akuisisi ini adalah untuk mengakuisisi perusahaan lain yang tidak mempunyai hubungan usaha langsung dengan Perseroan. Dengan kata lain, jenis akuisisi ini melibatkan perusahaan yang tidak terkait baik secara horizontal maupun vertikal. Akuisisi oleh konglomerat dilakukan dengan tujuan agar perusahaan yang diakuisisi dapat mendukung kegiatan perusahaan yang diakuisisi secara keseluruhan dan memperkuat posisi portofolio grup perusahaan.

Dilihat dari subjek transaksi akuisisi, akuisisi atau akuisisi dapat dibedakan sebagai berikut:

Akuisisi saham

Ketika orang yang mengakuisisi atau mengakuisisi perusahaan yang dialihkan memberikan izin kepada orang yang mengambil alih atau mengendalikan pengelolaan perusahaan sasaran. Oleh karena itu, untuk memperoleh saham tersebut, seseorang atau badan hukum harus menjadi pemegang saham mayoritas perusahaan. Saat ini, membeli saham adalah pilihan pengusaha.

Akuisisi saham ditujukan untuk perusahaan yang mengakuisisi, dan perusahaan yang mengakuisisi akan menguasai sebagian besar saham perusahaan target, yang mengarah ke manajemen dan manajemen perusahaan. Selanjutnya, dengan menguasai seluruh atau sebagian besar saham perusahaan target, perusahaan target, termasuk hak-hak yang melekat pada perusahaan target (termasuk kontrak yang dibuat dan semua lisensi yang dimiliki, kerugian atau keuntungan), Dimiliki oleh perusahaan yang mengakuisisi. ).

Akuisisi saham membutuhkan nilai transaksi lima puluh satu persen (51%). Atau, setidak-tidaknya, pada penutupan akuisisi, perusahaan pengakuisisi harus memiliki paling sedikit lima puluh satu persen (51%) saham perusahaan target. Ketentuan hukum mengenai syarat-syarat pengambilalihan saham ini terdapat dalam PP 27 Tahun 1998, yang menyatakan bahwa pengambilalihan adalah pengambilalihan seluruh atau “sebagian besar” saham dan penguasaan atas perusahaan sasaran dialihkan kepada perusahaan yang mengakuisisi. .

Akuisisi aset

Terlepas dari apakah aset yang diperoleh adalah aset perusahaan target dan menanggung semua kewajiban perusahaan target kepada pihak ketiga. Dalam pertukaran untuk akuisisi ini, pembeli menawarkan harga yang wajar dengan cara yang sama seperti akuisisi saham. Akuisisi aset umumnya terjadi ketika perusahaan pengakuisisi mengalami kesulitan menghitung jumlah hutang perusahaan target, atau ketika perusahaan pengakuisisi ingin menghindari pembayaran hutang, atau ketika kewajiban dan piutang perusahaan target ditunjukkan dengan jelas. selesai.***

Leave a Reply

Your email address will not be published.