Teori Akuntansi
Teori Akuntansi

Teori Akuntansi

ANAMS.ID – Teori akuntansi adalah definisi konseptual dari teorema yang memberikan gambaran sistematis tentang fenomena akuntansi. Tujuannya adalah untuk menggambarkan hubungan antara berbagai variabel yang ada dalam struktur akuntansi sehingga kita dapat memprediksi fenomena yang mungkin terjadi.

Selalu ada teori dalam melakukan sesuatu, apakah Anda menyadarinya atau tidak. Sebagian besar dari kita tahu praktik yang tidak memerlukan teori, seperti membuat adonan beton. Secara teori, pembangun mungkin tidak mengetahui hal ini, tetapi dalam praktiknya mereka mengetahuinya. Namun berbeda dengan ilmu pasti seperti akuntansi. Tanpa teori ilmiah yang tepat seperti akuntansi, akan sedikit sulit untuk memprediksi apa yang akan terjadi. Inilah sebabnya mengapa ada yang namanya teori akuntansi.

Periode Teori akuntansi

Godfrey et al (1992) menggambarkan periodisasi teori akuntansi sebagai berikut:

Periode pra-teori (1492-1800)

Peragalo berpendapat bahwa tidak ada teori akuntansi yang dirumuskan oleh Patchouli sampai awal abad kesembilan belas. Bahkan jika Anda memiliki saran atau pertanyaan, itu tidak dapat dikategorikan sebagai teori atau pernyataan sistematis.

Periode Sains Umum (1800-1955)
Selama periode ini, ada keseimbangan teori yang hanya berfokus pada menjelaskan praktik akuntansi. Kerangka kerja sudah ada untuk menggambarkan dan mengembangkan praktik akuntansi. Akuntansi dikembangkan atas dasar metode empiris yang mengutamakan realitas sehari-hari dan pengamatan terhadap realitas yang tidak berpijak pada logika.

Laporan AAA, “Pernyataan Awal tentang Prinsip Akuntansi yang Mempengaruhi Laporan Perusahaan tahun 1938” dan “Laporan Pernyataan Prinsip Akuntansi (Sanders, Hatfield, Moore)” AICPA adalah metode empiris teori akuntansi. Berikut adalah dua contoh formulasi. Seperti pada zaman ilmu pengetahuan pada umumnya.

Periode regulasi (1956-1970)

Selama periode ini, ahli teori akuntansi berusaha untuk merumuskan “standar” atau “praktik akuntansi yang baik.” Jika “apa” yang ditekankan pada era sebelumnya, “apa yang harus dilakukan” dan “apa yang seharusnya” terjadi di era ini. Selama periode ini, ada kritik terhadap konsep “biaya historis” dan pendukung “kerangka konseptual”. Beberapa laporan yang diterbitkan saat ini adalah: Goldberg’s Inquiry into the Nature of Accounting, diterbitkan pada tahun 1965, AAA menerbitkan pernyataan teori akuntansi dasar.

Baca Juga :   Pengertian Administrasi

Periode Ilmiah Tertentu (1970-Sekarang)

Periode ini juga disebut “periode positif”. Di sini, teori akuntansi tidak cukup untuk menjadi preskriptif, itu harus divalidasi. Norma dinilai secara subjektif dan harus divalidasi secara aktif. Pendekatan regulasi telah dikritik karena:

(1) Teori normatif tidak melibatkan pengujian hipotesis.

(2) Teori normatif didasarkan pada pertimbangan subjektif.

Teori normatif dipandang sebagai pendapat pribadi yang subjektif, sehingga tidak dapat diterima begitu saja dan harus diuji secara empiris agar memiliki dasar pemikiran yang kuat. Selama ini, ketersediaan data empiris yang tersebar luas memudahkan untuk melakukan tes karena ada begitu banyak teknik dan teknik statistik yang digunakan disiplin ilmu lain untuk melakukan tes. Positif Tujuan pendekatan teori akuntansi adalah untuk menjelaskan dan memprediksi praktik akuntansi. Sebagai contoh penggunaan teori positif ini, ada hipotesis “rencana bonus”.
Hipotesis ini menyatakan bahwa manajer yang kompensasinya didasarkan pada bonus akan berusaha memaksimalkan pendapatannya melalui pendekatan akuntansi yang dapat meningkatkan keuntungannya dengan semakin tingginya bonus. Saat menyusun laporan keuangan, manajemen memilih prinsip akuntansi yang pasti dapat meningkatkan keuntungan dan bonus.

Teori ini akan dapat menjelaskan atau memprediksi perilaku manajerial yang menerapkan rencana bonus. Watts dan Zimmerman mengemukakan konsep ini dalam buku mereka Positive Accounting Theory, dengan alasan bahwa keuntungan dari pendekatan ini adalah memungkinkan regulator untuk mengantisipasi dampak ekonomi dari berbagai kebijakan dan praktik akuntansi.

Menurut Godfrey et al., akhir-akhir ini ada kecenderungan divergensi antara penelitian akademis dan profesional yang sebelumnya dianggap monolitik. Penelitian akademis umumnya tetap merupakan pendekatan positif untuk menyoroti peran dan dampak informasi akuntansi, tetapi para praktisi umumnya menyadari upaya untuk menstandardisasi praktik akuntansi agar lebih bermanfaat bagi para profesional.***

Leave a Reply

Your email address will not be published.