Ciri-ciri Iklim Tropis di Sekitar Garis Khatulistiwa

Ciri-ciri Iklim Tropis Garis Khatulistiwa

Anams.id – Iklim tropis adalah iklim yang ditemukan di daerah tropis, yaitu daerah yang terletak di antara Garis Khatulistiwa (0° lintang utara dan selatan) hingga 23,5° lintang utara dan selatan.

Iklim tropis memiliki karakteristik yang khas, termasuk di daerah sekitar Garis Khatulistiwa. Berikut adalah ciri-ciri iklim tropis di sekitar Garis Khatulistiwa yang perlu kita ketahui.

1. Suhu Tinggi
Daerah ini memiliki matahari vertikal, sehingga suhu rata-rata di udara cenderung tinggi. Suhu udara pada daerah beriklim tropis ini sekitar 20-23°C. Namun, di beberapa tempat, suhu rata-rata bisa mencapai 30°C.

2. Amplitudo Suhu Rata-rata Tahunan yang Kecil
Amplitudo suhu rata-rata per tahun di garis khatulistiwa hanya sekitar 1-5°C. Meskipun begitu, amplitudo suhu harian di daerah ini lebih besar.

3. Tekanan Udara yang Rendah dan Berubah secara Perlahan
Daerah di sekitar khatulistiwa memiliki tekanan udara yang rendah dan berubah secara perlahan dan beraturan.

4. Frekuensi Hujan yang Tinggi
Daerah ini memiliki frekuensi hujan yang lebih besar dibandingkan dengan daerah lainnya di belahan bumi utara dan selatan. Hujan tropis sering terjadi di daerah ini.

5. Lama Waktu Siang dan Malam yang Relatif Sama Sepanjang Tahun
Di daerah sekitar khatulistiwa, lamanya waktu siang dan malam cenderung sama sepanjang tahun.

Faktor Penentu Iklim Tropis di Sekitar Garis Khatulistiwa

Garis Khatulistiwa sebagai garis imajiner di sekitar bumi, terletak antara 0-23,5°LU/LS. Daerah yang terletak di sekitar khatulistiwa memiliki iklim tropis yang dipengaruhi oleh beberapa faktor. Berikut adalah faktor-faktor yang mempengaruhi iklim tropis di sekitar garis khatulistiwa.

Baca Juga :   Isi Perjanjian Salatiga dan Dampaknya

1. Letak Geografis
Daerah di sekitar garis khatulistiwa memiliki letak geografis yang dekat dengan garis tersebut. Hal ini menyebabkan daerah ini lebih terkena sinar matahari secara langsung, sehingga suhu udara cenderung tinggi. Sinar matahari yang masuk ke bumi di daerah ini juga lebih kuat dan intens, sehingga membuat suhu di daerah ini selalu tinggi.

2. Curah Hujan
Curah hujan di daerah tropis, termasuk di sekitar garis khatulistiwa, tinggi sepanjang tahun. Hal ini disebabkan oleh adanya Zona Konvergensi Intertropikal (ITCZ) yang berada di kawasan tropis. ITCZ ini mempengaruhi pola curah hujan di daerah tropis, termasuk di sekitar garis khatulistiwa.

3. Tekanan Udara
Tekanan udara di daerah tropis cenderung rendah. Hal ini disebabkan oleh adanya angin pasat yang bertiup dari timur ke barat dan bertiup kembali dari barat ke timur di atas khatulistiwa. Angin pasat ini membawa kelembapan dan mempengaruhi kondisi udara di daerah tropis.

4. Sirkulasi Atmosfer
Sirkulasi atmosfer di daerah tropis lebih kompleks dibandingkan dengan di daerah lainnya di bumi. Sirkulasi angin Hadley yang bergerak vertikal menyebabkan terbentuknya ITCZ. Sirkulasi angin Walker dan El Nino juga mempengaruhi pola curah hujan di daerah tropis, termasuk di sekitar garis khatulistiwa.

Melihat manfaat dan ciri-ciri garis khatulistiwa, dapat disimpulkan bahwa garis ini memiliki peran penting dalam kehidupan manusia dan ekosistem di sekitarnya. Daerah yang terletak di sekitar khatulistiwa memiliki iklim tropis yang khas dan unik, sehingga membawa dampak positif dan negatif bagi kehidupan manusia. ‘

Di sisi lain, garis khatulistiwa juga memiliki potensi alam yang sangat besar, seperti kekayaan flora dan fauna tropis yang melimpah serta sumber daya alam yang melimpah. Oleh karena itu, pemahaman terhadap manfaat dan ciri-ciri garis khatulistiwa sangat penting untuk menjaga keberlangsungan hidup manusia dan kelangsungan ekosistem di sekitarnya***

Baca Juga :   Reliabilitas Adalah

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *