KONSEP LABA
KONSEP LABA

KONSEP LABA

ANAMS.ID – Kali ini kita akan membahas mengenai konsep laba. simak artikel berikut untuk mendapatkan keseluruhan insightnya

Konsep keuntungan tradisional

Berdasarkan konsep ini, laba didefinisikan sebagai selisih antara pendapatan dan beban yang diukur dan disajikan menurut prinsip akuntansi yang berlaku umum (GAAP). Konsep tradisional laba akuntansi memiliki beberapa kelemahan. Ini tidak memiliki arti semantik; itu difokuskan pada pemegang saham; GAAP menawarkan kesempatan untuk diferensiasi antara perusahaan; itu didasarkan pada biaya historis; , Dll.

Konsep keuntungan semantik

Konsep laba pada tataran semantik menyangkut pertanyaan tentang makna yang dilekatkan oleh seorang insinyur komputer pada suatu simbol atau unsur laba sehingga laba bersifat informatif dan bermakna. Keunggulan semantik memiliki beberapa konsep atau fungsi. Yaitu, mengukur kinerja, mengkonfirmasi harapan investor, memperkirakan pengembalian ekonomi, dan sebagainya.

Sebagai ukuran kinerja, efisiensi secara konseptual merupakan suatu hubungan atau indikator, sehingga laba dapat diartikan sebagai ukuran efisiensi (efisiensi) bila dikaitkan dengan tingkat investasi. Investor menggunakan Rana dalam bentuk pengembalian investasi sebagai ukuran efisiensi. Karena laba menentukan ROI, ROA dan ROL sebagai ukuran efisiensi, laba dapat mewakili kinerja efisiensi. Mengkonfirmasi harapan investor. Reporting Engineer kami juga berkomitmen untuk menyediakan informasi untuk memastikan bahwa ekspektasi historis investor dan pengguna lain mengenai kinerja perusahaan terpenuhi.

Keuntungan ekonomi adalah keuntungan dari sudut pandang investor, karena memerlukan penilaian investasi dalam saham yang subjektif dalam banyak hal. Laba akuntansi berbeda dari laba keuangan dalam beberapa hal. Laba akuntansi adalah prediktor yang andal ketika tidak terputus dan mendekati laba ekonomi.

Pada dasarnya, tidak ada kesepakatan tentang apa arti keuntungan pada tingkat semantik. Berbagai sumber dan studi memberikan definisi manfaat pada tingkat semantik yang berbeda. Secara umum, dari beberapa definisi laba yang ada, tiga karakteristik yang melekat dalam konsep semantik laba dipertahankan: peningkatan kemakmuran (modal), peningkatan durasi dan kenikmatan, distribusi atau kemakmuran awal, asalkan ditarik oleh entitas yang mengendalikan. kemakmuran.

Baca Juga :   Jenis Letter Of Credit

Pembahasan keuntungan tidak dapat dipisahkan dari pembahasan modal, tetapi kedua implikasi tersebut harus dipisahkan. Modal dikaitkan dengan ketersediaan pasokan atau jasa dan dapat dilihat sebagai persediaan kemakmuran pada waktu tertentu. Keuntungan, di sisi lain, terkait dengan aliran kemakmuran. Oleh karena itu, laba adalah aliran potensi layanan yang dapat dinikmati selama periode waktu sambil mempertahankan tingkat awal potensi layanan.

Konsep konservasi modal muncul dari gagasan bahwa suatu entitas memiliki hak untuk menerima dan menikmati pendapatan atau kompensasi apa pun setelah modal asli dipertahankan atau dipulihkan seperti semula. Harapan umum dalam kegiatan komersial adalah bahwa modal atau investasi yang tertanam terus meningkat. Konsep ini penting dalam beberapa cara terkait. Dengan kata lain, ROI tidak sama dengan ROI. Transaksi bisnis tidak sama dengan transaksi dengan pemilik. Membatasi distribusi kepada pemilik dan meminta jumlah untuk mempertahankan modal awal. Penerapan pendekatan tanggung jawab patrimonial dalam penilaian dan rupiah untuk penyesuaian modal untuk mempertahankan modal.

Konsep Laba di Level Symmatic

Makna manfaat yang pada akhirnya berkembang harus dapat digambarkan pada tataran sintaksis. Salah satu bentuk perlakuan adalah mendefinisikan laba sebagai selisih antara mengukur dan membandingkan pendapatan dan pengeluaran. Konsep laba secara sintaksis menggambarkan bagaimana laba diukur, diakui, dan disajikan. Ada beberapa kriteria atau pendekatan untuk konsep ini seperti pendekatan transaksional, pendekatan bisnis, pendekatan pertahanan modal.

Dalam pendekatan perdagangan, keuntungan diukur dan diakui pada saat perdagangan dan kemudian diakumulasikan sampai akhir periode. Pengukuran dan pengakuan laba dilakukan secara paralel dengan standar pengakuan pendapatan dan beban. Di sisi lain, menurut pendekatan berbasis aktivitas, keuntungan diyakini terjadi bersamaan dengan aktivitas atau peristiwa yang sedang berlangsung. Pendekatan ini mirip dengan konsep mengumpulkan atau membentuk pendapatan sebagai dasar pengakuan pendapatan. Dalam konsep konservasi modal, laba didefinisikan sebagai hasil pengukuran modal pada dua titik waktu yang berbeda. Item laporan keuangan dinilai menurut pendekatan kewajiban aset.

Baca Juga :   Mengenal Tentang Jurnal Umum

Mengukur modal pada dua saat menimbulkan masalah konseptual. Ini karena banyak pertimbangan ekonomi berubah dari waktu ke waktu dan harus diperhitungkan. Yaitu satuan atau skala pengukuran dan dasar pengukuran. Hal lain yang menentukan bagaimana modal dinilai adalah jenis modal (fisik atau finansial) dan dasar penilaiannya. Ketiga jenis penentu nilai modal ini berinteraksi sehingga menimbulkan jenis atau dasar penilaian modal yang berbeda. Setiap pendekatan secara efektif mencerminkan kombinasi dari tiga faktor yang dipertimbangkan. Pendekatan ini mencakup kapitalisasi pasar arus kas yang diharapkan, penilaian pasar, kas saat ini, harga input historis, harga input saat ini, dan mempertahankan daya beli.

Konsep keuntungan pada tingkat praktis

Sementara tingkat pragmatis dalam teori komunikasi berkaitan dengan menentukan apakah pesan mencapai penerima dan mempengaruhi perilaku dengan cara yang ditunjukkan, tingkat pragmatis dalam teori akuntansi berkaitan dengan informasi manfaat yang berguna atau apakah informasi manfaat benar-benar digunakan. Pendekatan yang berbeda untuk keuntungan dalam konsep praktis tingkat keuntungan adalah prediktor arus kas, alat negosiasi yang efisien, alat manajemen bisnis, dan konten informasi keuntungan dalam teori pasar yang efisien.

Berdasarkan pendekatan proyeksi arus kas bagi investor, hubungan logis antara pendapatan dan arus kas bagi investor dan kreditur, sebagaimana dinyatakan oleh FASB untuk tujuan pelaporan keuangan, membantu peneliti untuk memprediksi arus kas pada gilirannya saat mereka mengembangkan model mereka. Mengevaluasi suatu investasi atau modal. Pendekatan lain adalah negosiasi yang efisien. Teori ini merupakan bagian atau turunan dari teori keagenan dan oleh karena itu didasarkan pada berbagai aspek dan implikasi dari hubungan keagenan. Menyertakan nomor akuntansi (data laba) dalam kontrak memungkinkan para pihak dalam kontrak (khususnya perwakilan mereka) untuk mencapai tujuan kontraktual mereka dan membuat kontrak menjadi efisien.

Baca Juga :   Jenis akuntansi

Pada tataran praktis, laba juga dapat digunakan sebagai pengendalian manajemen atau sebagai ukuran kinerja suatu departemen atau manajernya. Perilaku manajer dikendalikan melalui pendapatan dengan menghubungkan penghargaan dengan pendapatan sebagai ukuran kinerja.

Efisiensi pasar terkait dengan konsep keuntungan pada tataran praktis harus dikaitkan dengan sistem informasi, yaitu mekanisme informasi dengan segala peraturan yang berlaku dalam rangka berfungsinya pasar modal. Pasar modal dikatakan efisien informasi jika harga saham mencerminkan informasi secara sempurna. Ada tiga bentuk efisiensi pasar: lemah, setengah kuat, dan kuat, karena efisiensi pasar hanya dapat dikaitkan dengan informasi atau sinyal tertentu dalam mekanisme penyampaian informasi. Hipotesis pasar efisien juga merupakan sarana untuk menguji secara empiris kandungan informasi laba. Ada dua bentuk validasi konten informasi pendapatan: pengujian peristiwa dan pengujian asosiasi (nilai pendapatan yang relevan).***

Leave a Reply

Your email address will not be published.