MENGENAL LEBIH DALAM TENTANG SISTEM AKUNTANSI
MENGENAL LEBIH DALAM TENTANG SISTEM AKUNTANSI

MENGENAL LEBIH DALAM TENTANG SISTEM AKUNTANSI

ANAMS.ID – kali ini kita akan membahas lebih dalam mengenai sistem akuntansi. untuk mendapatkan penjelasan lengapnya, simak artikel berikut dengan baik.

Tahapan sistem akuntansi

Di bawah ini adalah tahapan yang berbeda dari sistem akuntansi termasuk:

Ia perlu mengetahui bukti-bukti dokumen transaksi yang digunakan perusahaan baik itu jumlah fisik maupun non fisik serta data penting lainnya yang masih relevan dengan transaksi bisnis.
Selain itu, data yang terdapat dalam dokumen bukti perdagangan harus diklasifikasikan dan dicatat dalam catatan akuntansi yang ada.
Harus dimungkinkan untuk meringkas informasi yang terkandung dalam catatan akuntansi dalam bentuk laporan untuk manajemen dan bagian lain yang berkepentingan.

Elemen sistem akuntansi

Beberapa elemen sistem akuntansi menurut Mulyadi (2001: 3) tercantum di bawah ini.

Formulir adalah dokumen yang digunakan untuk mencatat terjadinya transaksi. Formulir sering disebut dokumen karena mereka merekam (dokumen) peristiwa yang terjadi dalam suatu organisasi pada selembar kertas.
Jurnal adalah catatan akuntansi utama yang digunakan untuk memposting, mengkategorikan, dan meringkas data keuangan dan lainnya. Sumber informasi posting untuk jurnal ini adalah: Contoh formulir dan jurnal adalah Jurnal Penerimaan Kas, Jurnal Pengeluaran Kas, Jurnal Pembelian, Jurnal Penjualan, dan Jurnal Umum.
Buku besar terdiri dari akun-akun yang digunakan untuk meringkas data keuangan yang sebelumnya dicatat dalam jurnal, dan akun-akun dalam buku besar ini disediakan sesuai dengan informasi yang disajikan dalam laporan keuangan.
Anda dapat membuat subledger jika Anda memerlukan data keuangan yang lebih rinci yang dipecah menjadi subledger, buku besar umum. Subledger terdiri dari sub-akun yang merinci data keuangan yang terkandung dalam akun tertentu. Contoh akun pelanggan buku besar dirinci untuk setiap langganan.
laporan. Hasil akhir dari proses akuntansi adalah laporan keuangan yang dapat berupa neraca, laporan laba rugi, dan laporan perubahan ekuitas.

Baca Juga :   Pengertian Administrasi Kantor

Tujuan dari sistem akuntansi

Di bawah ini adalah beberapa tujuan dari sistem akuntansi, antara lain:

Menyediakan informasi untuk pengelolaan kegiatan komersial baru.
Dalam sebuah perusahaan baru sangat perlu untuk mengembangkan sistem akuntansi. Bagi perusahaan di bidang perdagangan jasa, manufaktur sangat membutuhkan pengembangan sistem akuntansi yang lengkap, yang membantu kelancaran operasional perusahaan.
Meningkatkan informasi yang dihasilkan oleh sistem yang ada.
Dalam banyak kasus, sistem akuntansi yang diterapkan tidak dapat memenuhi kebutuhan pengendalian, kualitas, keakuratan penyajian, dan struktur informasi yang terkandung dalam laporan. Hal ini disebabkan perkembangan bisnis perusahaan dan sistem akuntansi itu sendiri perlu dapat menghasilkan laporan dengan informasi yang lebih berkualitas dan menampilkannya secara akurat dalam struktur informasi yang sesuai dengan tuntutan bisnis. kebutuhan.
Meningkatkan akuntansi dan pengendalian internal.
Akuntansi adalah tanggung jawab aset perusahaan atau organisasi. Adapun pengembangan sistem akuntansi selalu digunakan untuk meningkatkan perlindungan aset perusahaan sehingga tanggung jawab penggunaan aset organisasi dapat dilaksanakan dengan benar.
Mengurangi biaya administrasi pembukuan akuntansi.
Dalam hal ini, informasi dapat digunakan sebagai barang ekonomi yang memiliki banyak manfaat, karena sumber daya ekonomi lainnya harus dikorbankan untuk mendapatkannya. Jika biayanya lebih besar daripada manfaatnya, sistem yang ada harus dirancang ulang untuk mengurangi biaya sumber daya informan.

Keuntungan dari sistem akuntansi

Berikut adalah beberapa manfaat dari sistem akuntansi kami:

Menyajikan informasi yang akurat dan tepat waktu untuk memungkinkan perusahaan secara efektif dan efisien menjalankan aktivitas utama dalam rantai nilai.
Meningkatkan kualitas produk dan jasa yang dihasilkan dan mengurangi biaya produksi.
Mengembangkan efisiensi kinerja baik di bidang keuangan maupun di bagian lain.
Mengembangkan keterampilan dalam situasi pengambilan keputusan.
Mengembangkan berbagi pengetahuan.***

Leave a Reply

Your email address will not be published.