KARAKTERISTIK KAS
KARAKTERISTIK KAS

KARAKTERISTIK KAS

ANAMS.ID – Kali ini kita akan membahas mengenai karakteristik kas. untuk penjelasan lengkapnya, simak artikel berikut dengan baik

Karakteristik kas

Dalam akuntansi, uang tunai adalah aset yang paling likuid. Uang memiliki beberapa karakteristik yang membedakannya dengan aset perusahaan lainnya.

Ciri-ciri kas adalah:

Kas adalah aset perusahaan yang paling likuid.
Uang tunai dapat digunakan sebagai standar pertukaran yang paling umum.
Uang tunai dapat digunakan sebagai dasar perhitungan dan pengukuran.

Karakteristik kas

Dapat langsung digunakan sebagai alat pembayaran pada nilai nominalnya, tetapi tidak dapat digunakan sebagai alat pembayaran jika tidak segera tersedia sebagai alat pembayaran dan tidak sesuai dengan nilai nominalnya.

jenis uang tunai

Uang tunai dapat diklasifikasikan menjadi dua jenis:

1. uang di tangan

Kas di tangan adalah total kas perusahaan. Uang tunai di kasir dapat dibagi menjadi dua jenis:

Uang tunai, uang tunai di sini berarti banyak uang.
Kas kecil, yaitu kas kecil atau kas perusahaan.

2. uang tunai di bank

Kas di Bank adalah likuiditas perusahaan di bank.

Kedua kas tersebut sangat likuid dan rentan terhadap penipuan, sehingga memerlukan mekanisme pengendalian internal seperti:

  • Pengelolaan kas terjadi dengan memisahkan fungsi fungsi kewenangan (fungsi pemberian wewenang keluar masuknya uang) dan fungsi operasional (subyek atau pihak yang menggunakan uang, fungsi pencatatan dan fungsi penyimpanan).
  • Selalu ada investasi (perolehan modal) yang dihitung dan dibandingkan dengan cek.
  • Pelaksanaan audit internal (audit internal)
  • Uang harus keluar masuk bank, kecuali penggunaan uang tunai kecil.
  • Dokumen dan kwitansi harus diberi nomor untuk mengidentifikasi pembatalan kwitansi.
  • Ketersediaan uang tunai disesuaikan dengan kebutuhan Anda, sehingga tidak ada uang yang terbuang percuma.
Baca Juga :   Pemindahan Hak Atas Saham

Ada dua sistem penggunaan kas kecil:

Metode Impress adalah metode dana tetap untuk jangka waktu tertentu, dapat berubah-ubah karena kebijakan dan diisi ulang oleh transaksi untuk jumlah yang ditunjukkan dalam dokumen.
Sistem variabel, yaitu jumlah kas kecil, berubah baik dalam bentuk kebijakan maupun transaksi. Catatan disimpan selama ada transaksi dan rekening kas kecil terus berubah.

Termasuk dalam bentuk tunai (cash)

uang kertas / logam
Uang perusahaan dapat disimpan di bank dan ditarik kapan saja
Cek yang diterima sebagai pembayaran oleh pihak lain
Cek perjalanan adalah cek yang dikeluarkan oleh bank untuk melayani nasabah yang melakukan perjalanan jarak jauh.
Cek kasir adalah cek yang ditarik dan ditandatangani oleh bank dan ditarik oleh bank untuk melakukan pembayaran kepada pihak lain.
Wesel Post: Dapat digunakan sebagai uang tunai saat Anda membutuhkannya

Term Deposit / Fixed Deposit: Uang yang disimpan di bank yang tidak dapat ditarik setelah jangka waktu tertentu.
Uang yang disediakan untuk suatu tujuan dan dipaksa untuk digunakan, seperti dana pensiun
Cek setelah tanggal: Tidak dapat menyortir uang tunai sebelum periode
stempel

Ada dua pemeriksaan cache.
Manajemen Pendapatan Tunai

Semua kuitansi harus segera diposting
Semua penerimaan kas untuk hari itu juga harus dikreditkan ke bank
Pemisahan tugas antara petugas yang bertanggung jawab atas pengelolaan penagihan dilakukan di loket kasir.

Kelola pembayaran tunai

Semua pembayaran tunai harus dilakukan dengan cek, kecuali pembayaran kecil yang kurang efisien dengan cek, yang dapat dilakukan dengan menggunakan Dana Cek Tunai.
Cek harus ditandatangani oleh setidaknya dua pejabat.
Cek yang tidak digunakan / salah eja harus diatur secara teratur
Bukti dan cek yang dikeluarkan memerlukan stempel berbayar

Baca Juga :   KEUNTUNGAN DAN KERUGIAN KARTU KREDIT

pengendalian internal

Karena kas adalah aset yang paling likuid dan disalahgunakan, pengendalian kas internal sangat penting untuk menjaga kas dan memastikan keakuratan akuntansi kas.

Tujuan pengendalian internal adalah untuk memberikan keyakinan memadai bahwa:

Aset dilindungi dan digunakan untuk mencapai tujuan perusahaan.
Informasi bisnis yang akurat.
Karyawan mematuhi aturan dan peraturan.

Pengendalian internal dapat melindungi aset dari pencurian, penyelewengan, atau penempatan aset yang tidak tepat. Salah satu pelanggaran utama pengendalian internal adalah perilaku karyawan yang salah.

itulah pembahasan mengenai karakteristik kas, semoga bermanfaat***

Leave a Reply

Your email address will not be published.