Teori Seleksi Alam

ANAMS.ID – Kali ini kita akan membahas terkait “Teori Seleksi Alam”

Artikel ini bertujuan untuk memberikan informasi terkait “Teori Seleksi Alam” agar supaya bermanfaat bagi pembaca

Simak artikel “Teori Seleksi Alam” dengan baik untuk mendapatkan keseluruhan insightnya.

Hipotesis seleksi alam didasarkan pada tiga prinsip utama berikut:

Setiap generasi melahirkan sejumlah besar anak, jauh lebih banyak daripada yang dapat disediakan oleh lingkungan dengan sumber dayanya yang sedikit (makanan, air, naungan, dan pasangan kawin).
Populasi turun-temurun memiliki jumlah variasi yang diwariskan yang berlebihan untuk dianggap normal.
Karena ada persaingan untuk bertahan hidup, variasi yang lebih sesuai dengan lingkungan tertentu lebih mungkin berkembang dan menghasilkan anak-anak yang memperoleh kualitas adaptif tersebut. Ini karena ada persaingan untuk bertahan hidup.

Suatu populasi yang memiliki kapasitas yang sama untuk hidup dan menghasilkan anak-anak dikatakan mengalami seleksi alam. Populasi terdiri dari orang-orang dengan karakteristik yang berbeda-beda, dan beberapa dari variasi ini memiliki tingkat reproduksi yang lebih tinggi daripada rata-rata yang lain. Seleksi alam bertanggung jawab atas keberhasilan khusus reproduksi ini, dan alel yang bersangkutan akan diteruskan ke generasi berikutnya.

Kompleksitas proses seleksi alam evolusi berkorelasi langsung dengan peran populasi dalam proses tersebut. Populasi adalah unit paling dasar yang mungkin mengalami ekspansi. Selama beberapa generasi, evolusi dapat dikuantifikasi sebagai pergeseran proporsi varians populasi yang disebabkan oleh kebetulan. Pekerjaan yang dilakukan oleh para ilmuwan untuk menyelidiki gagasan Darwin bahwa paruh burung pipit Galapagos adalah adaptasi evolusioner terhadap pasokan makanan baru adalah ilustrasi seleksi alam beraksi.

Gagasan evolusi, yang menurutnya beberapa jerapah awalnya berleher pendek sementara yang lain berleher panjang, masih cukup jelas dalam pikiran kita. Teori ini mengajarkan kita bahwa pada suatu waktu beberapa jerapah memiliki leher yang panjang. Jerapah berleher panjang memiliki keunggulan dibandingkan jerapah berleher pendek karena lebih mampu menjangkau daun muda yang letaknya lebih tinggi. Dalam jangka panjang, hanya jerapah berleher panjang yang mampu bertahan, sedangkan jerapah berleher pendek pada akhirnya akan punah. Charles Darwin menggunakan istilah “seleksi alam” untuk menggambarkan proses ini.

Seleksi alam adalah proses di mana perubahan genetik yang mendukung reproduksi menjadi (dan terus terjadi) lebih sering dari generasi ke generasi dalam suatu populasi. Proses ini terjadi selama beberapa generasi. Karena alasan berikut, ini sering disebut sebagai mekanisme “bukti sendiri”:

  • Ada kemungkinan populasi organisme mengandung variasi yang diturunkan.
  • Organisme biasanya menciptakan lebih banyak keturunan daripada yang mereka miliki dalam genom mereka sendiri.
  • Kapasitas anak-anak ini untuk hidup dan bereproduksi tidak seragam di seluruh spesies.

Karena kondisi ini, organisme dipaksa untuk bersaing satu sama lain untuk kemampuan bertahan hidup dan bereproduksi. Oleh karena itu, organisme yang memiliki ciri-ciri yang lebih menguntungkan akan memiliki kemungkinan yang lebih besar untuk mewariskan sifat-sifatnya kepada generasi berikutnya, sedangkan organisme yang memiliki sifat-sifat yang kurang menarik akan memiliki kemungkinan yang lebih kecil untuk melakukannya.

1. J.B Lamarck

Jean Baptiste Lamarck adalah seorang ahli biologi Prancis yang hidup dari tahun 1774 hingga 1829. Ia mengembangkan hipotesis yang menyatakan bahwa makhluk hidup primitif dan makhluk hidup kontemporer memiliki nenek moyang yang sama. Dipahami dengan baik bahwa tesis Lamarck, yang disebut sebagai konsep “menggunakan dan tidak digunakan” dari buku Philosophie Zoologique, sudah tidak dapat diterima atau telah gagal.
Lamarck memberikan penjelasan tesisnya dalam bukunya, dan intinya adalah sebagai berikut:

Baca Juga :   Contoh Hewan Karnivora

Nenek moyang makhluk hidup yang sempurna atau kontemporer dengan tingkat kerumitan yang tinggi adalah makhluk hidup yang lebih sederhana dengan tingkat kerumitan yang lebih tinggi.
Menggunakan banyak organ mereka, makhluk hidup akan terus memodifikasi diri mereka untuk menjadi lebih cocok dengan lingkungan mereka.
Organ yang sering atau tidak digunakan sama sekali akan terus berkembang ke tingkat yang lebih tinggi, sedangkan organ yang jarang atau tidak pernah digunakan akan hilang sama sekali.
Perubahan pada organ tubuh akan diwarisi oleh generasi berikutnya atau keturunan mereka dan akan diteruskan kepada mereka.

2. Charles Darwin

Nama lengkap Charles Darwin adalah Charles Darwin (1809-1882). Charles Robert Darwin adalah seorang ilmuwan Inggris yang menemukan bahwa temuan penelitian yang dilakukan di pulau Galapagos memberikan bukti yang mendukung teori evolusi. Charles Darwin dianggap sebagai “bapak evolusi” karena fakta bahwa ia memiliki bukti yang lebih komprehensif untuk mendukung gagasan evolusi. The Origin of Species dan The Descent of Man adalah dua publikasi Charles Darwin yang diterbitkan sekitar waktu yang sama dan memberikan kontribusi penting bagi perkembangan teori evolusi.

Pada tahun 1859, Charles Darwin menerbitkan teorinya bahwa spesies muncul sebagai hasil seleksi alam.
Awal kejatuhan manusia — tahun 1857

Gagasan yang dikemukakan oleh Darwin dapat dipecah menjadi dua kategori utama:

  • Organisme hidup yang ada di masa lalu adalah nenek moyang dari spesies yang hidup sekarang.
  • Mekanisme yang dikenal sebagai seleksi alam bertanggung jawab atas proses evolusi.

Hipotesis evolusioner yang diajukan oleh Count de Buffon (1707-1788).
Buffon berpendapat bahwa perbedaan yang muncul sebagai akibat dari pengaruh lingkungan diwariskan, yang menghasilkan akumulasi variasi sepanjang waktu.

Alfred Russel Wallace (1823-1913) melakukan observasi mengenai persebaran flora dan fauna di wilayah oriental, khususnya Sumatera, Jawa, dan Kalimantan yang ternyata memiliki banyak kesamaan dengan wilayah Australia, dengan Maluku dan Sulawesi sebagai transisi. daerah. Kesamaan ini ditemukan sebagai hasil pengamatannya.***