Pengertian Badan Hukum
Pengertian Badan Hukum

Pengertian Badan Hukum

Anams.id – Jika seseorang meninggalkan tempat tinggalnya untuk waktu yang singkat atau lama, tetapi sebelum pergi ia memberikan kuasa kepada orang lain untuk mewakili dirinya untuk mengurus hartanya, maka timbullah tempat tinggal orang tersebut. tidak menimbulkan masalah.

Namun, jika orang tersebut meninggalkan tempat tinggalnya tanpa memberi wewenang kepada orang lain untuk mewakili dirinya sendiri atau mengurus hartanya dan segala kepentingannya, ketidakhadiran orang tersebut menimbulkan masalah. .

Seseorang yang meninggalkan tempat tinggalnya tidak kehilangan statusnya sebagai orang atau badan hukum, tetapi dalam keadaan yang lebih ringan (ketidakhadiran – Ahwezihyde).

Ketentuan mengenai tidak adanya atau tidak adanya (afwezigheid) terdapat dalam BW Buku 1, Pasal 463 sampai dengan 495 dan Stb. 1946 No. 137 jo Biblad V dan Stb.

Undang-undang menetapkan tiga periode atau tahapan untuk tidak adanya tempat tinggal: periode persiapan (Pasal 463-466), periode untuk menyatakan kematian orang yang digusur (Pasal 467-483), dan periode pewarisan. jelas (Pasal 484);

Selama masa persiapan (tindakan sementara), tidak perlu mempersoalkan hidup atau mati orang yang pergi, tetapi jika tidak dapat dihindari untuk mengelola seluruh atau sebagian dari properti atau menunjuk seorang wakil.

Pada titik ini, pengadilan distrik tempat orang yang tidak hadir itu tinggal menunjuk Balai Warisan (weeskamer) sebagai pengelola properti dan membuat semua pengaturan untuknya. Jika harta benda dan kepentingan orang-orang yang tidak berada di tempat itu tidak terlalu besar, maka pengadilan negeri untuk mengurus harta benda dan mewakili kepentingannya dapat memberi kuasa kepada seorang atau lebih dari sanak saudara, atau karena perkawinan, atau kepada istri atau suami. Anda dapat memberi perintah kepada orang-orang.

Setelah jangka waktu yang bersangkutan dengan pernyataan bahwa orang yang meninggalkan tempat tinggal itu mungkin telah meninggal, yaitu lima tahun setelah meninggalkan tempat tinggal, atau membuktikan bahwa ia masih hidup pada waktu itu Lima tahun setelah laporan terakhir diterima, setelah tiga panggilan umum dilakukan termasuk dalam berita surat itu. Hak dan kewajiban mereka yang tidak pada tempatnya dialihkan kepada ahli waris. Namun, ini bersifat sementara dan memiliki keterbatasan.

Baca Juga :   Pengertian Konvensi

Masa waris tetap adalah masa di mana kecurigaan kematian orang yang tidak hadir bertambah, yaitu setelah 30 tahun atau 100 hari berlalu sejak hari diumumkannya kemungkinan kematian. Dari hari kelahiran mereka yang tidak ada.

Akan tetapi, orang yang tidak hadir mempunyai hak dan wewenang untuk memanipulasi harta yang ditinggalkan untuk setiap jangka waktu itu, dan jika ia muncul lagi, hak dan kewajibannya dikembalikan dengan pembatasan-pembatasan tertentu (Pasal 486 pasal). ) dan Pasal 487).

Pasal 489/492 kemudian mengatur akibat tidak pada tempatnya dalam hubungannya dengan perkawinan. Namun, dengan berlakunya undang-undang. Artikelnya 1 Januari 1974 tentang pernikahan, artikel BW-nya tentang Alweshyde dalam kaitannya dengan pernikahan tidak lagi relevan.

Pentingnya mengatur ketidakhadiran dan keadaan ketidakhadiran, terutama karena hubungan antar daerah masih sulit di masa lalu. Berbeda dengan zaman sekarang, ketika hubungan antar wilayah dan negara lancar. Untuk saat ini, peraturan absensi tetap tidak berguna, menyebabkan perang dan kekacauan, membuat banyak orang hilang dan memutuskan komunikasi dengan beberapa wilayah dan negara.

Definisi badan hukum

Dalam pergaulan hukum dalam masyarakat, kita menemukan bahwa manusia bukan satu-satunya subjek hukum (pendukung hak dan kewajiban), tetapi ada subjek hukum lain, yang sering disebut “badan hukum” (rechtspersoon). meningkat.

Bahkan badan hukum tersebut dapat mempunyai hak dan kewajiban serta dapat mengadakan hubungan hukum (rechtsbetrekking/rechtsverhouding) baik antara badan hukum yang satu dengan badan hukum yang lain maupun antara badan hukum dengan orang (natuurlijkpersoon). Aku bisa melakukan itu. Badan hukum karenanya dapat mengadakan kontrak penjualan, pertukaran, sewa, dan segala macam tindakan di bidang real estat.

Oleh karena itu, badan hukum adalah pendukung hak dan kewajiban yang berjiwa, atau tidak berjiwa, berbeda dengan manusia. Dan sebagai badan hukum yang tidak berjiwa, badan hukum tidak dapat dan tidak dapat terlibat dalam lingkungan keluarga seperti perkawinan dan kelahiran anak.

Baca Juga :   Pengaruh Politik Terhadap Ketahanan Nasional

Selain orang perseorangan (natuurlijkpersoon), badan hukum (rechtspersoon) merupakan kenyataan yang muncul sebagai kebutuhan hukum dalam pergaulan di tengah-tengah masyarakat. Sebab, selain kepentingan individu, manusia juga memiliki kepentingan bersama dengan tujuan bersama yang harus diperjuangkan bersama. telah bersatu untuk bersatu dengan

Itulah Pembahasan Mengenai Pengertian Badan Hukum, Semoga Bermanfaat***

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.