Mengenal Enzim, Ciri-Ciri dan Fungsi Sebagai Biokatalisator dalam Sel Organisme

anams.id – Halo teman, kali ini kita mau bahas tentang enzim nih! Kalian pasti udah tau dong apa itu enzim? Jadi enzim tuh kayaknya kayak kunci yang bisa nyala-in mesin di dalam tubuh kita gitu deh.

Kalo gak ada enzim, reaksi kimia di dalam tubuh kita bakal jadi lelet banget dan bisa-bisa kita gak bisa hidup deh.

Pokoknya, enzim tuh penting banget buat kehidupan kita, jadi yuk kita bahas lebih lanjut tentang ciri-ciri, tata nama, sumber, jenis-jenis, struktur, sifat-sifat, klasifikasi, faktor yang mempengaruhi, dan spesifikasi enzim!

Pengertian Enzim

Enzim adalah protein yang berfungsi sebagai biokatalisator dalam reaksi kimia di dalam sel-sel organisme.

Enzim berperan penting dalam mempercepat reaksi kimia dan memungkinkan reaksi-reaksi tersebut terjadi pada suhu dan tekanan yang sesuai dengan kondisi di dalam sel.

Enzim juga memungkinkan reaksi-reaksi ini terjadi dengan sangat spesifik, yaitu hanya memproses jenis molekul tertentu.

Dalam artikel ini, kita akan membahas ciri-ciri enzim, tata nama enzim, sumber enzim, jenis-jenis enzim, struktur enzim, sifat-sifat enzim, klasifikasi enzim, faktor yang mempengaruhi enzim, dan spesifikasi enzim.

Ciri-Ciri Enzim

Enzim memiliki beberapa ciri-ciri sebagai berikut:

  1. Enzim adalah protein yang mempunyai massa molekul yang relatif besar.
  2. Enzim bersifat spesifik dalam mengkatalisis reaksi kimia.
  3. Enzim bersifat reversible, artinya enzim dapat mempercepat reaksi maju dan mundur.
  4. Enzim dapat mengkatalisis reaksi kimia pada kecepatan yang sangat tinggi.
  5. Enzim tidak ikut bereaksi dalam reaksi kimia yang dikatalisisnya.

Tata Nama Enzim

Tata nama enzim didasarkan pada nama substrat yang dikatalisis dan diakhiri dengan akhiran -ase. Contohnya, enzim yang mengkatalisis hidrolisis sukrosa dinamakan sukrase.

Sumber Enzim

Baca Juga :   Berikut ini kesulitan yang dimungkinkan muncul pada siswa SD disebabkan adanya kerusakan-kerusakan pada organ wicara, kecuali?

Enzim dapat ditemukan di dalam sel organisme, baik itu hewan, tumbuhan, maupun mikroorganisme. Enzim juga dapat ditemukan di dalam makanan, seperti dalam jus nanas yang mengandung enzim bromelin.

Jenis-Jenis Enzim

Enzim dapat diklasifikasikan menjadi beberapa jenis berdasarkan jenis reaksi yang dikatalisis dan substrat yang dipecahkan. Beberapa jenis enzim antara lain:

  1. Enzim hidrolase, yaitu enzim yang mengkatalisis reaksi hidrolisis, misalnya amilase yang mengkatalisis hidrolisis amilum menjadi glukosa.
  2. Enzim oksidoreduktase, yaitu enzim yang mengkatalisis reaksi oksidasi atau reduksi, misalnya dehidrogenase yang mengkatalisis oksidasi asam laktat menjadi asam piruvat.
  3. Enzim transferase, yaitu enzim yang mengkatalisis perpindahan gugus fungsional dari satu molekul ke molekul lainnya, misalnya transaminase yang mengkatalisis transfer gugus amina dari asam amino ke asam keton.
  4. Enzim ligase, yaitu enzim yang mengkatalisis penggabungan dua molekul dengan menggunakan energi dari ATP, misalnya sintase yang mengkatalisis penggabungan asam amino menjadi protein.

Struktur Enzim

Enzim terdiri dari dua bagian, yaitu bagian protein dan bagian non-protein yang disebut kofaktor atau koenzim. Kofaktor dapat berupa ion logam, vitamin, atau molekul kecil berupa gugus fungsional organik.

Sifat-Sifat Enzim

Enzim memiliki beberapa sifat sebagai berikut:

  1. Aktivitas enzim dipengaruhi oleh pH dan suhu. Setiap enzim memiliki pH dan suhu optimum yang berbeda-beda.
  2. Enzim bersifat spesifik dalam mengenali substrat yang akan dikatalisis.
  3. Enzim dapat diinaktifkan oleh zat-zat tertentu, seperti senyawa kimia atau radiasi.
  4. Enzim dapat digunakan kembali dalam reaksi kimia yang sama.

Klasifikasi Enzim

Enzim dapat diklasifikasikan berdasarkan struktur atau mekanisme reaksi yang dikatalisis. Berdasarkan struktur, enzim dapat diklasifikasikan menjadi empat jenis, yaitu enzim globular, enzim membran, enzim serat, dan enzim virus.

Baca Juga :   Penjelasan Taksonomi Tumbuhan Berdasarkan Ciri Morfologi, Anatomi, dan Genetiknya

Sementara itu, berdasarkan mekanisme reaksi yang dikatalisis, enzim dapat diklasifikasikan menjadi enam jenis, yaitu enzim oksidoreduktase, enzim transferase, enzim hidrolase, enzim lisis, enzim ligase, dan enzim isomerase.

Faktor yang Mempengaruhi Enzim

Beberapa faktor yang dapat mempengaruhi aktivitas enzim antara lain:

  1. Suhu: Setiap enzim memiliki suhu optimum yang berbeda-beda. Peningkatan suhu di atas suhu optimum dapat menyebabkan denaturasi enzim.
  2. pH: Setiap enzim memiliki pH optimum yang berbeda-beda. Perubahan pH dapat menyebabkan denaturasi enzim.
  3. Konsentrasi substrat: Aktivitas enzim akan meningkat seiring dengan peningkatan konsentrasi substrat, sampai mencapai titik jenuh.
  4. Konsentrasi enzim: Aktivitas enzim akan meningkat seiring dengan peningkatan konsentrasi enzim, sampai mencapai titik jenuh.

Spesifikasi Enzim

Spesifikasi enzim mengacu pada kemampuan enzim untuk mengenali dan memproses substrat yang spesifik. Spesifikasi enzim dipengaruhi oleh struktur tiga dimensi enzim dan interaksi antara enzim dengan substrat. Spesifikasi enzim sangat penting dalam menjaga kestabilan reaksi di dalam sel organisme.

Oke jadi  itu dulu ya temann-teman bahasan kita kali ini terkait Enzim yang sudah kita ulik dari berbagai sudut pandang, semoga dapat bermanfaat terimakasih.***

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *