Mempertimbangkan aspek keperilakuan pada akuntansi
Mempertimbangkan aspek keperilakuan pada akuntansi

Mempertimbangkan aspek keperilakuan pada akuntansi

Anams.id – Akuntansi tidak statis, tetapi selalu berkembang sesuai dengan evolusi lingkungan akuntansi dan kebutuhan organisasi akan informasi yang diminta oleh pengguna (Khomsiah dalam Arfan & Ishak, 2005). Berdasarkan gagasan ini, faktor manusia dan faktor sosial secara jelas ditarik ke dalam aspek operasional utama dari keseluruhan sistem akuntansi.

Akuntan terus belajar bagaimana mereka memotivasi orang, bagaimana mereka menafsirkan dan menggunakan informasi akuntansi, bagaimana sistem akuntansi beradaptasi dengan realitas manusia, dan bagaimana mereka mempengaruhi organisasi. Pembahasan ini menyajikan aspek perilaku akuntansi baik bagi pelaksana (editor informasi) maupun pengguna informasi akuntansi.

Pelaksana (editor akuntan) adalah individu atau sekelompok orang yang mengelola sistem informasi akuntansi sejak awal hingga realisasi laporan keuangan. Pemahaman ini menjelaskan bahwa pelaksana memegang peranan kunci dalam mendukung kegiatan organisasi. Hasil pekerjaannya dikatakan penting karena dapat mendorong kemajuan organisasi berupa peningkatan kinerja melalui motivasi kerja berupa penetapan standar kerja.

Aturan kerja ini dapat dihasilkan oleh sistem akuntansi Anda. Anda dapat memprediksi apa yang akan terjadi jika para pelaksana sistem informasi akuntansi Anda tidak memahami dan melakukan apa yang diharapkan dari mereka. Laporan yang dihasilkan tidak hanya tidak dapat diandalkan dalam pengambilan keputusan, tetapi juga dapat menjadi bias dalam mengevaluasi kinerja unit dan individu dalam suatu organisasi.

Di sisi lain, pengguna neraca dapat dibagi menjadi dua kelompok: orang dalam (manajer) dan orang luar (pemerintah, investor / calon investor, kreditur / calon kreditur, dll). Untuk orang dalam, informasi akuntansi digunakan untuk motivasi dan evaluasi kinerja. Terhadap pihak eksternal, digunakan sebagai dasar evaluasi kinerja dan keputusan bisnis. Selain itu, pihak eksternal juga memiliki sejumlah tindakan yang dapat mempengaruhi perilaku pengambilan keputusan bisnis mereka, oleh karena itu mereka perlu mendiskusikan berbagai masalah terkait dengan informasi yang diberikan.

Baca Juga :   Pengertian Penjualan

Berkaitan dengan hal tersebut, beberapa KAP mulai mementingkan pencantuman aspek perilaku dalam akuntansi. Karena lebih banyak orang telah mengenali beberapa aspek perilaku akuntansi, ada kecenderungan untuk melihat lebih luas pada aspek akuntansi yang lebih penting. Perspektif perilaku dari pandangan ini dibuat dengan baik untuk membuat sistem akuntansi lebih mudah dicerna dan lebih dapat diterima oleh manajer/pemimpin dan karyawan.

Layanan akuntansi juga dapat berada pada puncak masalah yang kompleks, dan ide-ide akuntansi dapat berasal dari nilai yang berbeda. Namun, pertimbangan perilaku dan sosial tidak menyiratkan perubahan radikal dari aktivitas akuntansi. Namun, kami telah mulai mengembangkan perspektif yang membawa kami lebih dekat ke pemahaman yang lebih dalam tentang perilaku manusia dalam organisasi.

itulah pembahasan mengenai Mempertimbangkan aspek keperilakuan pada akuntansi, semoga bermanfaat***

Leave a Reply

Your email address will not be published.