Mekanisme Pernapasan

ANAMS.ID – Kali ini kita akan membahas terkait “Mekanisme Pernapasan ”

Artikel ini bertujuan untuk memberikan informasi terkait “Mekanisme Pernapasan ” agar supaya bermanfaat bagi pembaca

Simak artikel “Mekanisme Pernapasan ” dengan baik untuk mendapatkan keseluruhan insightnya.

Proses pertukaran udara dengan gas lain dilakukan oleh sistem pernapasan. Sistem pernapasan hewan berkaki empat biasanya berisi saluran yang bertanggung jawab untuk mengangkut udara ke paru-paru, yang merupakan organ di mana pertukaran gas terjadi. Diafragma bertanggung jawab untuk menghirup dan menghembuskan udara. Ada banyak jenis makhluk hidup, yang masing-masing memiliki sistem pernapasan unik dalam bentuknya sendiri yang unik. Bahkan pohon memiliki alat pernapasan sendiri.

Fungsi Sistem Pernapasan

Setiap sistem dalam tubuh, dan tubuh manusia pada khususnya, bertanggung jawab atas serangkaian tugas tertentu. Sistem pernapasan melakukan tugasnya sendiri untuk tubuh, yang dikelola oleh saluran dan organ tertentu sebagai respons terhadap arahan dari otak. Fungsi ini sangat penting untuk kehidupan.

Berikut ini adalah beberapa tugas yang dilakukan sistem pernapasan sendiri:

  • Sebagai mekanisme yang memfasilitasi pertukaran gas, organ
  • Ini adalah tugas sistem pernapasan untuk membawa udara ke paru-paru, di mana pertukaran gas terjadi.
  • Membantu tubuh dalam mencapai dan mempertahankan homeostasis dengan melakukan fungsi penyerapan oksigen dan pengeluaran karbondioksida (Respirasi).

Saluran dalam Sistem Pernapasan atau Sistem Pernapasan

Proses respirasi melibatkan pertukaran gas, khususnya oksigen (O2), yang diperlukan untuk metabolisme sel-sel dalam tubuh, dan karbon dioksida (CO2), yang merupakan produk sampingan dari metabolisme dan dikeluarkan dari tubuh melalui paru-paru. .

Komponen-komponen berikut membentuk sistem pernapasan:

  • Wilayah saluran pernapasan bagian atas. Udara yang masuk dihangatkan, dibungkus, dan dilembabkan sebelum dibiarkan masuk ke dalam tubuh di bagian ini.
  • Bagian bawah saluran pernapasan. Bagian dari sistem pernapasan ini bertanggung jawab untuk mengangkut udara dari saluran udara bagian atas ke alveoli.
  • Di dalam alveolus terjadi pertukaran oksigen dan karbon dioksida.
    Sirkulasi di paru-paru Paru-paru terhubung ke seluruh tubuh melalui arteri, sedangkan vena keluar dari paru-paru.
  • Saluran pernapasan bagian bawah, alveoli, dan sirkulasi paru adalah tiga komponen yang membentuk paru-paru.
  • Rongga Pleura. Ini terdiri dari dua membran skuamosa, salah satunya menutupi pleura parietal, yang merupakan dinding bagian dalam rongga dada, dan yang lainnya menutupi pleura veseral, yang merupakan paru-paru.
  • Rongga dan dinding dada. Dalam proses pernapasan, otot-otot pernapasan bertindak sebagai pompa untuk mengontrol aliran oksigen dan karbon dioksida.

Mekanisme Pernapasan

Pernapasan dada dan perut adalah cara yang dilakukan sistem pernapasan untuk mengambil napas ke dalam tubuh dan mengeluarkannya ke udara. Kedua jenis pernapasan ini masing-masing dikenal sebagai pernapasan diafragma dan dada.

1. Bernapas Dari Dada (Costal Breathing)

Ketika seseorang bernafas dengan dada, mereka melibatkan otot-otot yang terletak di antara tulang rusuk mereka. Rongga dada mengembang, tulang rusuk naik lebih tinggi, dan otot-otot di antara tulang rusuk luar berkontraksi, menyebabkan tekanan udara di dada berkurang dan memungkinkan udara masuk ke dalam tubuh. Proses ini disebut sebagai pernapasan diafragma.

Baca Juga :   Sifat-sifat berikut yang akan diwariskan orang tua kepada anaknya melalui gen adalah

Mekanismenya dapat dibedakan dengan cara berikut.

  • Fase Inspirasi Fase ini ditandai dengan kontraksi otot-otot yang terletak di antara tulang rusuk; akibatnya, rongga dada mengembang, dan sebagai akibatnya, tekanan di dalam rongga dada menurun ke tingkat yang lebih rendah daripada tekanan di luar; ini memungkinkan udara yang kaya oksigen dari lingkungan masuk ke dalam tubuh.
  • Fase ekspirasi Fase ini dikenal sebagai fase relaksasi dan melibatkan kembalinya otot-otot yang terletak di antara tulang rusuk ke posisi semula. Ini kemudian diikuti dengan jatuhnya tulang rusuk, yang mengakibatkan pengurangan ukuran rongga dada. Sebagai akibatnya, tekanan di dalam rongga dada naik ke tingkat yang lebih tinggi daripada tekanan di luar, yang memungkinkan udara kaya karbon dioksida yang terkandung di dalam rongga dada meninggalkan tubuh.

2. Bernapas Dari Perut (Pernapasan Diafragma)

Kontraksi otot diafragma merupakan komponen penting dari pernapasan perut. Otot yang membentuk diafragma di perut memendek, menyebabkan diafragma menjadi horizontal. Akibatnya, volume rongga dada meningkat, yang pada gilirannya memungkinkan tekanan udara di dada turun, memungkinkan udara masuk ke paru-paru.

Itulah pembahasan dari Mekanisme Pernapasan. semoga bermanfaat***