Manajemen Operasional
Manajemen Operasional

Manajemen Operasional

Anams.id – Apa itu Manajemen Operasional? Dalam hal ini operasi dan manajemen secara umum berarti langkah-langkah untuk meningkatkan berbagai faktor produksi, antara lain sumber daya manusia “SDM”, mesin, peralatan “perkakas”, bahan mentah “bahan baku” dan faktor produktif lainnya secara bergantian. Ubah mereka menjadi berbagai produk atau layanan.

Manajemen operasional adalah kegiatan mengatur dan mengkoordinasikan penggunaan sumber daya berupa sumber daya manusia, alat, dana dan bahan serta menciptakan dan meningkatkan penggunaan barang dan jasa secara efektif dan efisien.

Manajemen operasi penting bagi organisasi atau bisnis, dan aktivitasnya bergantung pada ukuran perusahaan. Mengelola manajemen operasi ini dimulai dengan hal-hal yang mempengaruhi kinerja perusahaan, seperti sumber daya manusia, peralatan, mesin dan bahan baku.

Manajemen operasi biasanya berperan dalam hal-hal strategis dalam menentukan pelaksanaan rencana produksi “produksi”, metode manajemen proyek dan struktur jaringan teknologi informasi. Sementara itu, mereka juga melakukan hal-hal penting seperti:

  • Perampingan inventaris
  • Mengatur level proses level pengerjaan
  • Perjanjian pengadaan bahan baku
  • Manajemen mutu
  • Penanganan bahan
  • Pemeliharaan dan pengelolaan kebijakan

Manajer operasi juga harus melihat bahan baku yang digunakan dalam manufaktur untuk memastikan tidak ada bahan tambahan yang terbuang. Mereka memiliki formula untuk memesan jumlah bahan yang dibutuhkan untuk memenuhi kebutuhan perusahaan.

Manajemen operasi diajarkan oleh para ahli

Beberapa pakar ilmu manajemen menjelaskan pengertian manajemen operasi, antara lain:

  • Menurut Eddy Herjanto “2003:2”
    Memahami manajemen operasi adalah proses yang berkelanjutan dan efektif untuk menggunakan keterampilan manajemen untuk mengintegrasikan sumber daya yang beragam secara efisien dan mencapai tujuan.
  • Menurut Jay Heizer dan Barry Render “2005: 4”
    Pengertian manajemen operasi adalah sekumpulan kegiatan yang menciptakan nilai berupa barang dan jasa dengan mengubah input menjadi output.
  • Menurut Pangestu Subagyo “2000:1”
    Pengertian manajemen operasi adalah penerapan ilmu manajemen untuk mengatur setiap kegiatan manufaktur atau operasional sehingga dapat dilakukan secara efisien.
  • Menurut William J. Stevenson, “2009: 4”
    Pengertian manajemen operasi adalah sistem manajemen atau sekumpulan proses yang menghasilkan atau memberikan layanan kepada produk.
  • Menurut Richard L. Daft “2006: 216”
    Manajemen operasi adalah bidang manajemen yang berfokus pada produk manufaktur dan menggunakan alat dan teknik khusus untuk memecahkan masalah manufaktur.
  • Menurut James Evans dan David Collier “2007: 5”
    Manajemen operasi didefinisikan sebagai ilmu dan seni membuat produk dan layanan menarik dan menyampaikannya secara meyakinkan kepada pelanggan.
Baca Juga :   Perjanjian Salatiga Adalah

Ruang Lingkup manajemen operasional

  • Merancang atau merekayasa produksi dan sistem operasi
  • Pemilihan dan desain desain produk
  • Pemilihan dan desain proses dan peralatan, penentuan jenis proses produksi, penentuan teknologi dan
  • peralatan, termasuk bangunan dan lingkungan kerja
  • Pilih kantor pusat perusahaan, lokasi dan unit produksi
  • Desain tata letak dan alur kerja
  • rencana kecepatan
  • Pemilihan strategi dan kapasitas produksi dan operasional

Pengoperasian sistem produksi dan sistem operasi

  • Realisasi produk, rencana operasional
  • Inventarisasi bahan dan perencanaan serta manajemen pembelian
  • pemeliharaan peralatan mekanik
  • Manajemen mutu
  • manajemen kerja
  • Keputusan

Dilihat dari kondisi atau keadaan keputusan yang akan dibuat, ada empat keputusan:

  • sesuai dengan acara tertentu
  • berdasarkan peristiwa berbahaya
  • berdasarkan peristiwa yang tidak pasti
  • Berdasarkan kasus yang dihasilkan dari konflik dengan keadaan lain

Berbagai jenis pengambilan keputusan dalam manajemen operasi:

  • proses
    Keputusan terkait dengan proses fisik dan peralatan yang digunakan.
  • Volume
    Anda memutuskan untuk memproduksi dalam jumlah, tempat dan waktu yang tepat.
  • Pasokan
    Keputusan persediaan meliputi apa yang harus dipesan, berapa banyak kuantitas, kualitas dan kapan harus memesan bahan baku.
  • kerja keras dan melelahkan
    Gaji karyawan, PHK, pelatihan, pengawasan, kompensasi dan promosi
  • kualitas atau kualitas
    Keputusan yang menentukan produk atau jasa mana yang diproduksi, definisi standar, desain peralatan, personel terlatih dan pengawasan produk dan jasa.

sistem produksi

Sistem produksi adalah sarana yang digunakan untuk menciptakan barang dan jasa dengan mengubah input sumber daya.

Ada tiga macam sistem dalam proses produksi:

  1. Proses produksi yang kontinyu
  2. Proses produksi terputus-putus
  3. Proses produksi bersifat proyek

Macam-macam produk:

  • Produk barang
  1. Barang setengah jadi
  2. Barang jadi
  • Produk jasa
  1. Produk jasa terpisah dari produk barang
  2. Produk jasa merupakan bagian dari produk barang.
Baca Juga :   Pengertian Penerimaan Diri Adalah

Semoga Bermanfaat***

Leave a Reply

Your email address will not be published.