Definisi proyek dan Tugas Manajemen Proyek
Definisi proyek dan Tugas Manajemen Proyek

Definisi proyek dan Tingkatan Manajemen Proyek

ANAMS.ID – Proyek adalah periode kegiatan dengan jumlah sumber daya yang terbatas untuk menyelesaikan tugas-tugas yang digariskan. Mulai dari tahap perencanaan, desain, pengadaan, dan implementasi, implementasinya menjadi lebih kompleks dan rumit sehingga manajemen proyek diterapkan secara luas ke semua tahapan proyek.

Ini karena, tergantung pada tahap proyek, sumber daya yang tersedia berbeda, beragam, dan memiliki tujuan antara. Tujuan dari manajemen proyek itu sendiri adalah untuk berhasil mengelola proyek sehingga dapat diselesaikan sesuai jadwal dalam anggaran dan batas kualitas yang ditentukan. Tujuan dari manajemen proyek adalah untuk:

Seorang manajer proyek memiliki satu tanggung jawab terpadu
Perencanaan dan pengelolaan semua aktivitas unit fungsional terintegrasi selama proses siklus hidup proyek.

Kegiatan manajemen proyek dapat mengambil berbagai bentuk, mulai dari perencanaan program, penelitian, survei, studi kelayakan, desain, pengadaan/pelelangan hingga rumah, ahli geologi, pembangun) terlibat. ). , kontraktor, dll.) adalah tim yang saling terkait dan terkait yang membutuhkan manajemen profesional (terintegrasi), sehingga pendekatan konseptual ini mengambil proyek dari perencanaan, desain, dan penjualan hingga lelang/penawaran Memerlukan manajer administrasi untuk mengelola proyek hingga implementasinya.

Dengan menggunakan konsep ini, sebuah rencana dapat dijalankan secara bersamaan dengan beberapa rencana. Tahap implementasi sama seperti Anda dapat melakukannya dengan beberapa kontraktor atau implementasi multi-langkah (jalur cepat) tanpa harus menunggu seluruh rencana selesai. (keuntungan waktu proyek lebih pendek).

Dalam konsep ini, peran manajer manajemen sangat luas dalam menentukan keberhasilan proyek dari segi waktu, biaya, kualitas, serta keamanan dan kenyamanan yang optimal, dan dikembangkan oleh perusahaan yang bergerak di bidang manajemen ini. Suatu proyek yang diinginkan oleh pemilik/pemilik secara profesional dan optimal.

Baca Juga :   JABATAN DALAM BIDANG AKUNTANSI

tingkat manajemen proyek

Setiap bagian dari suatu organisasi memerlukan pengendalian, dan penerapan pengendalian untuk setiap bagian tergantung pada arah dan tingkatannya. Menurut orientasi dan tingkat manajemen, mereka dapat dibagi menjadi:

Manajemen Senior (Manajemen Puncak Alto)

Manajemen di sini berurusan secara luas, umum dan komprehensif dengan semua kegiatan administrasi organisasi.
Seorang manajer adalah kepala eksekutif atau kepala eksekutif yang bertanggung jawab atas keseluruhan manajemen organisasi untuk menentukan kebijakan dan kebijakan umum organisasi. Manajer puncak biasanya terdiri dari eksekutif seperti presiden, direktur, manajer, dan manajer cabang di tingkat menengah struktur organisasi.

Manajemen menengah

Maksud pengurusan disini berkaitan dengan pengurusan pihak yang menjadi tanggung jawabnya. Manajer adalah manajer departemen yang mengkoordinir/mengawasi beberapa bagian atau seksi, posisi manajemen menengah/menengah pada tingkat teknis/bawah struktur organisasi. .

Manajer tingkat bawah (manajer tingkat bawah dan manajer lini)

Manajemen disini berkaitan dengan manajemen pada tingkat teknis/operasional yang berhubungan langsung dengan staf teknis/operasional. Manajer adalah manajer operasional dan teknis/tingkat yang lebih rendah dari struktur organisasi. Sebagai seorang manajer, ada berbagai keterampilan/kompetensi dan orientasi yang harus dimiliki terkait dengan tugas, tanggung jawab, fungsi dan peran dalam mencapai tujuan manajemen dan organisasi.

Ada tiga keterampilan dan orientasi yang harus dimiliki seorang manajer.

keterampilan konseptual

Keterampilan konseptual adalah kemampuan untuk mengidentifikasi masalah dan kondisi/kondisi/situasi yang ada, mengidentifikasi variabel dan determinan, dan menganalisisnya dalam berbagai alternatif untuk mencapai hasil terbaik untuk mencapai tujuan secara keseluruhan, yaitu kemampuan untuk menentukan keputusan dan prosedur untuk Keterampilan konseptual adalah kemampuan untuk mempertimbangkan dan menganalisis masalah secara komprehensif dan komprehensif untuk menentukan konsep dan kebijakan strategis dan dasar.

Baca Juga :   Pemindahan Hak Atas Saham

keterampilan manusia

Keterampilan manusiawi adalah kemampuan untuk berhubungan dan berkomunikasi dengan orang lain sedemikian rupa sehingga tercipta suasana partisipasi dan keserasian/keharmonisan di antara kelompok/anggota dalam rangka mendukung pencapaian suatu tujuan tertentu.

Technical Skill

Technical skill yaitu kemampuan untuk melakukan tugas-tugas khusus bersifatb teknis yang menjadi tanggung jawab yang berkaitan dengan prosedur,proses,peralatan,teknik/metode operasional dan sebagainya.***

Leave a Reply

Your email address will not be published.