CARA MELAKUKAN MANAJEMEN RESIKO
CARA MELAKUKAN MANAJEMEN RESIKO

CARA MELAKUKAN MANAJEMEN RESIKO

ANAMS.ID – Beberapa proses harus diikuti untuk melakukan manajemen risiko.

Lingkungan internal “Lingkungan internal”

Proses awal ini dimulai dengan filosofi manajemen risiko, integritas, perspektif risiko, risk appetite “risk acceptance”, nilai-nilai etika, struktur organisasi, hingga pendelegasian wewenang yang dilakukan oleh instansi terkait dengan lingkungan operasi perusahaan.

Penetapan tujuan

Langkah selanjutnya adalah menentukan tujuan organisasi Anda sehingga Anda dapat mengidentifikasi, mengakses, dan mengelola risiko sesuai dengan tujuan tersebut. Tujuan tersebut dapat dikategorikan menjadi dua: tujuan strategis yang berfokus pada pencapaian tujuan visi dan misi, dan kegiatan yang mencakup kegiatan seperti operasi, pelaporan, dan kepatuhan.

identifikasi acara “identifikasi acara”

Langkah selanjutnya adalah mengidentifikasi kejadian potensial yang mempengaruhi pencapaian strategi dan tujuan organisasi. Peristiwa yang tidak pasti ini dapat berdampak positif pada ‘peluang’, tetapi juga dapat memiliki efek sebaliknya pada apa yang sering disebut ‘risiko’.

Penilaian risiko “Penilaian risiko”

Langkah ini menilai sejauh mana peristiwa dan keadaan ini dapat mengganggu pencapaian tujuan. Besarnya dampak dapat dianalisis dalam dua hal: probabilitas ‘tren atau peluang’ dan dampak/konsekuensi ‘tingkat realisasi risiko’.

Respon Risiko “Respon Risiko”

Selanjutnya, organisasi harus memutuskan sikapnya terhadap hasil penilaian risiko. Bergantung pada risiko yang dihadapi, respons ini dapat berupa menghindari penghindaran risiko, mengurangi pengurangan risiko, mentransfer pembagian risiko, dan menerima penerimaan risiko.

Aktivitas kontrol “aktivitas kontrol”

Proses ini berfungsi untuk mengembangkan kebijakan dan prosedur untuk memastikan bahwa respons risiko diterapkan secara efektif. Kegiatan pengendalian tersebut berupa pengembangan kebijakan dan prosedur, perlindungan aset organisasi, pendelegasian wewenang, pemisahan tugas, dan pengawasan pengawasan.

Komunikasi Informasi “Komunikasi Informasi Anda”

Tujuan dari fase ini adalah untuk mengirimkan informasi yang relevan kepada pihak-pihak terkait melalui sarana komunikasi yang sesuai dan tepat. Faktor-faktor yang harus diperhatikan dalam penyediaan dan komunikasi informasi adalah kualitas informasi, arah komunikasi, dan alat komunikasi.

Baca Juga :   Pengertian Akuntansi

Pemantauan “pemantauan”

Langkah terakhir adalah pemantauan. Pemantauan dapat dilakukan secara terus menerus ‘Berkelanjutan’ atau secara terpisah ‘Evaluasi Individu’. Proses pemantauan harus memperhatikan adanya hambatan seperti pelaporan yang tidak lengkap, pelaporan yang “tidak relevan” yang tidak lengkap atau berlebihan.

Tahap manajemen risiko

Tahapan manajemen risiko adalah:

rencana

Proses perencanaan ini dapat disesuaikan dengan situasi perusahaan Anda. Untuk perusahaan besar, misalnya, perencanaan manajemen risiko membutuhkan banyak persiapan. Usaha kecil, di sisi lain, mungkin hanya memerlukan beberapa spreadsheet yang berfokus pada risiko untuk beberapa produk.

Rencana ini dimulai dengan membuat daftar kemungkinan risiko. Kemudian menilai risiko apa yang mungkin terjadi dan seberapa efektif level Anda dalam mengatasi risiko tersebut. Terakhir, putuskan rencana aksi yang akan diterapkan.

Tujuan dari rencana ini adalah untuk mengidentifikasi risiko utama, memprioritaskan risiko ini berdasarkan tren dan dampak, dan menilai efektivitas manajemen risiko saat ini.

pengelolaan

Seperti proses COSO, empat metode manajemen risiko dapat digunakan: penghindaran, pengurangan, transfer dan penerimaan.

Berurusan dengan risiko dengan menghindarinya sangat efektif ketika manfaat tidak dibenarkan oleh risiko yang diterima. Namun, strategi ini pun tidak dapat dijadikan sebagai jalur utama, karena dapat kehilangan keuntungan yang besar dari risiko yang dihadapi. Oleh karena itu, kami jelas perlu mengetahui apa profil risikonya, dan kami mengujinya dengan banyak cara lain.

Metode kedua adalah mengurangi risiko yang dapat diterima. Metode ini mungkin yang paling umum dan cocok untuk berbagai risiko. Anda dapat melanjutkan seperti biasa, tetapi dengan sedikit bahaya. Kelemahannya, bagaimanapun, adalah bahwa jika kontrol kita tidak efektif, risiko yang kita khawatirkan dapat terjadi.

Kita sering menggunakan transfer risiko ini. Risiko dapat dialihkan melalui asuransi. Untuk keamanan yang lebih besar, Anda dapat mentransfer risiko ke perusahaan asuransi Anda menggunakan asuransi pilihan Anda.

Baca Juga :   Peran dan Konsep Akuntansi

Untuk risiko berdampak rendah, langkah terbaik yang bisa kita ambil adalah menerimanya, Bisnis seperti biasa akan lebih menguntungkan.

pemantauan

Langkah terakhir adalah memonitor atau mengontrol sistem yang dibuat. Pemeriksaan ini dilakukan sejak awal proses, terlepas dari apakah perubahan rencana diperlukan. Begitu juga dalam pengelolaannya agar tetap berjalan.***

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.