reaktansi kapasitif, induktif dan kombinasi

ANAMS.ID – Kali ini kita akan membahas terkait “reaktansi kapasitif, induktif dan kombinasi”

Artikel ini bertujuan untuk memberikan informasi terkait “reaktansi kapasitif, induktif dan kombinasi” agar supaya bermanfaat bagi pembaca

Simak artikel “reaktansi kapasitif, induktif dan kombinasi” dengan baik untuk mendapatkan keseluruhan insightnya.

reaktansi kapasitif, induktif dan kombinasi

reaktansi kapasitif

Kapasitor adalah perangkat yang dapat menyimpan dan kemudian melepaskan muatan listrik. Biasanya terdiri dari bahan non-konduktif, ditambah isolator yang diapit di antara dua pelat logam. Sebagai bagian dari rangkaian, memungkinkan muatan disimpan dalam isolator dan juga efektif menyimpan energi dalam medan listrik. Ketika meningkat, arus berkurang. Setelah waktu tertentu, muatan tidak akan dapat menyerap muatan lagi dan arus turun, di mana ia akan melepaskan muatan, menyebabkan aliran ke arah yang berlawanan.

Tetapi jika frekuensi AC tinggi, arus masih akan berubah arah dalam waktu kurang dari yang dibutuhkan pelanggan untuk dapat “mengisi”. Karena arus maksimum pada awal siklus, suplai AC frekuensi tinggi hampir tidak terpengaruh oleh konsumen. Di sisi lain, jika frekuensinya rendah, itu akan memberikan beberapa waktu untuk beberapa beban yang menumpuk di pengguna, yang dapat menyebabkan arus turun sebelum siklus berikutnya. Kapasitor digunakan di banyak perangkat dan instrumen umum, serta reaktansi kapasitif, sehingga biasanya merupakan faktor penting dalam impedansi.

reaktansi induktif

Induktansi adalah kecenderungan perubahan arus yang mengalir melalui kawat untuk menahan arus berlawanan di dekat konduktor. Hal ini terjadi karena perubahan arus listrik dapat menghasilkan medan magnet yang berubah, yang menyebabkan terjadinya elektron mengalir dalam material. Ketika kawat melilit kumparan, itu akan membentuk induktor, dan juga akan menghasilkan aliran elektron yang berlawanan, serta gaya gerak listrik (ggl) di dirinya sendiri. koneksi dari ggl induksi terus meningkat dengan laju perubahan tegangan suplai, sehingga peningkatan frekuensi AC akan meningkatkan reaktansi induktif.

kombinasikan dan induktor

Ketika kedua perangkat ini terkandung dalam suatu rangkaian, efeknya tidak hanya pada frekuensi arus bolak-balik, tetapi juga pada bagaimana mereka terhubung. Jika dan induktor bekerja secara seri, arus mulai meningkat dengan frekuensi, maksimum mencapai titik tertentu, yang dikenal sebagai resonansi frekuensi, dan kemudian berkurang. Jika mereka terhubung secara paralel, arus menurun dengan cepat sampai mencapai titik di mana tidak mengalir. Setelah titik ini, aliran naik lagi.

Baca Juga :   Contoh Pemuaian dalam kehidupan sehari hari

Itulah pembahasan terkait artikel reaktansi kapasitif, induktif dan kombinasi. semoga bermanfaat***