Perjanjian Salatiga
Perjanjian Salatiga

Perjanjian Salatiga : isi, sejarah, latar belakang, dan dampaknya.

Anams.id – Dalam pembahasan kali ini, kita akan membahas mengenai perjanjian salatiga , isi, sejarah, latar belakang, dan dampaknya.

Perjanjian salatiga adalah perjanjian yang membagi Surakarta menjadi dua bagian: Kasunanan serta Mengkunegaran. Perjanjian ini dibuat pada tahun 1755 M. Perjanjian Salatiga adalah perjanjian bersejarah yang ditandatangani di Salatiga pada tanggal 17 Maret 1757.

Kesepakatan ini merupakan solusi dari ledakan rentetan perebutan kekuasaan yang mengakhiri Kesultanan Mataram. Raja Hamengku Buwono I dan Paku Buwono III menyerahkan sebagian wilayahnya kepada Raden Mas Said ‘Pangeran Sambernyawa’, Ngawen di wilayah Yogyakarta, dan sebagian Surakarta menjadi kerajaan Pangeran San Bernawa.

Perjanjian Salatiga ditandatangani oleh Raden Mas Said, Sunan Paku Buwono III, VOC dan Sultan Hamengku Buwono I, gedung VOC yang saat ini menjabat sebagai kantor walikota Saratiga. Dalam hal ini, Kesepakatan Saratiga tercapai ketika wilayah Matalam dibagi menjadi dua bagian, Yogyakarta dipimpin oleh Hamenku Buwono I dan Surakarta dipimpin oleh Sunan Bakbuwono III, dan serangkaian perselisihan di Kesultanan Matalam tercapai. telah terjadi?

Proses dan latar belakang Perjanjian Salatiga

Ketika Pangeran Mankubumi menggunakan Perjanjian Gianti untuk memperoleh setengah dari wilayah Mataram dan memilih jalan negosiasi damai dengan imbalan menjadi Sultan Hamengkubuwono I, Pangeran Sambernyawa ” Pangeran Raden Mas Said” Terima Tidak, terus melakukan perjuangan.

Ketika VOC berhasil menjadikan Pangeran Mankubumi sebagai sekutu, perlawanan Pangeran Sambernyawa semakin sulit. Namun, ketika VOC memberi Pangeran Sambernyawa pilihan untuk menyerah kepada salah satu dari dua penguasa “Surakarta, Yogyakarta”, Pangeran belum mau menyerah pada mereka. Sebaliknya, Pangeran Sambernyawa menekan ketiganya untuk membagi bekas wilayah Mataram menjadi tiga faksi.

Keinginan VOC adalah agar situasi kembali damai sehingga bisnis VOC dapat berjalan dengan lancar dan keberadaannya di Jawa tetap aman, tetapi perang tidak mengakibatkan lahirnya pemenang di antara faksi-faksi yang berseberangan. Faktanya, kekuatan ketiga medan secara keseluruhan belum mampu mengalahkan    Pangeran Sambernyawa , bahkan jika situasi serupa berlaku untuk Pangeran Sambernyawa yang belum bisa mengalahkan tiga tempat sekaligus.

Baca Juga :   Pranata Ekonomi Adalah

Dengan demikian, pada tanggal 17 Maret 1757, Perjanjian Salatiga ditandatangani di Salatiga. Inilah solusi dari situasi perebutan kekuasaan untuk mengakhiri perang di Jawa. Pada akhirnya, Hamenkubuwono I dan paku Buwono III harus melepaskan sebagian wilayah yang diberikan kepada Pangeran Sambernyawa . Daerah yang ditunjuk meliputi Ngawen di wilayah Yogyakarta, dan sebagian Surakarta adalah tanah milik Pangeran Sambernyawa

Dengan Perjanjian Salatiga, Mataram dibagi menjadi tiga bagian.

Dengan keberhasilan VOC membawa Pangeran Mangkubumi ke perkemahan, perlawanan Pangeran Sambernyawa ditentang oleh Pangeran Mankubumi, Sunan Pak Buwono III dan VOC. Pangeran Sambernyawa tidak ingin salah satu dari ketiganya menyerah. VOC menawarkan untuk menyerah kepada salah satu dari dua penguasa (Surakarta dan Yogyakarta), dan Pangeran Sambernyawa menekan ketiganya untuk membagi Mataram menjadi tiga faksi.

VOC ingin menghindari masalah untuk mengamankan kantong ekonomi dan mempertahankan kehadirannya di Jawa, tetapi perang tidak menciptakan pemenang yang lebih baik daripada empat tentara Jawa. Kombinasi ketiga kekuatan tersebut tidak dapat mengalahkan Samba dan Pangeran, sedangkan Samba dan Pangeran tidak dapat mengalahkan ketiganya secara bersamaan.

Pihak-pihak yang terlibat dalam penandatanganan Perjanjian ini adalah:

  • Pangeran Sambernyawa
  • Kasunanan Surakarta.
  • Kesultanan Yogyakarta diwakili oleh Patih Danureja.
  • VOC

Leave a Reply

Your email address will not be published.