Pengertian NAPZA

ANAMS.ID – Kali ini kita akan membahas terkait “Pengertian NAPZA”
Artikel ini bertujuan untuk memberikan informasi terkait “Pengertian NAPZA” agar supaya bermanfaat bagi pembaca
Simak artikel “Pengertian NAPZA” dengan baik untuk mendapatkan keseluruhan insightnya.

NAPZA adalah singkatan dari Narkotika, Psikotropika, dan Zat Adiktif Lainnya.

Narkoba adalah zat adiktif yang mempengaruhi keadaan mental atau psikologis seseorang (pikiran, perasaan, perilaku). Hal ini dapat menyebabkan ketergantungan fisik dan psikologis. Narkoba tersebut meliputi narkotika, psikotropika, zat adiktif dan lain-lain.

Menurut Ono. Pasal 35 Tahun 2009, Narkotika adalah zat atau obat yang berasal dari tumbuhan atau non vegetarian, baik sintetik maupun semi sintetik, yang dapat menyebabkan penurunan atau perubahan kesadaran, hilangnya rasa, berkurangnya rasa sakit, dan dapat menimbulkan ketergantungan.

Menurut UU No. Pasal 5 Tahun 1997 Psikotropika adalah zat atau obat-obatan, baik alami maupun sintetik, dan bukan narkotika, yang mempunyai sifat psikoaktif melalui pengaruh selektif terhadap susunan saraf pusat dan yang menyebabkan perubahan ciri pada aktivitas mental dan perilaku.

Zat adiktif lainnya adalah zat, bahan kimia, dan zat biologis dalam bentuk tunggal atau campuran yang secara langsung dan tidak langsung dapat membahayakan kesehatan lingkungan dan bersifat karsinogenik, teratogenik, mutagenik, korosif, dan iritasi. Zat berbahaya tersebut adalah zat adiktif yang tidak termasuk dalam narkotika dan psikotropika, tetapi mempunyai efek dan efek yang merugikan fisik seseorang jika disalahgunakan (Wresniwiro et al. 1999).

Penyalahgunaan zat adalah penggunaan zat secara terus menerus sampai/setelah masalah terjadi. (Stuart dan Sundin, 1998)

Oleh karena itu, penyalahgunaan narkoba adalah suatu keadaan dimana zat-zat yang berasal dari tumbuhan atau non-vegetarian, sintetik dan semi sintetik, dapat menekan susunan saraf pusat, menyebabkan penurunan atau perubahan kesadaran, baik fisik maupun mental, mengurangi rasa sakit, dan dapat menyebabkan ketergantungan.

Gangguan penggunaan zat adalah kelainan perilaku akibat penggunaan zat adiktif yang bekerja pada sistem saraf pusat dan mempengaruhi perilaku, memori normal, perasaan, proses berpikir, dan fungsi sosial. Gangguan penggunaan zat terdiri dari: penggunaan narkoba dan ketergantungan.
Menurut para ahli

Menurut Houari (1991)
Narkotika adalah singkatan dari narkotika, alkohol, psikotropika, dan zat adiktif lainnya. Obat-obatan mencakup semua jenis zat yang disalahgunakan untuk makan, mabuk, terbang, atau mabuk, dan yang dapat mengubah tingkat kesadaran seseorang. Zat-zat tersebut antara lain stimulan, sedatif, pereda nyeri, narkotika atau psikotropika, dan zat-zat yang bukan narkotika tetapi dapat disalahgunakan (seperti alkohol atau zat-zat yang dapat dihirup seperti bensin, permen karet, pengencer cat, dan lain-lain).

Narkotika adalah istilah yang sering digunakan untuk menyebut narkoba dan obat-obatan berbahaya. Narkotika adalah istilah untuk zat yang termasuk dalam golongan narkotika, alkohol, psikotropika, dan zat adiktif lainnya. Selain biasa disebut zat, zat sejenis juga disebut dengan nama lain, seperti narkotika (narkotika, alkohol, dan zat adiktif lainnya) dan narkotika (narkotika, psikotropika, dan zat adiktif lainnya) (Witarsa, 2006).
Davison & Neale (2001) menjelaskan bahwa pengaruh alkohol dalam tubuh berkaitan dengan interaksinya dengan banyak sistem saraf dalam tubuh. Alkohol juga meningkatkan kadar serotonin dan dopamin, dan hal-hal ini dapat memiliki efek yang menyenangkan pada individu. Akhirnya, alkohol memblokir reseptor glutamat yang dapat menyebabkan efek memabukkan alkohol pada kemampuan kognitif, seperti bicara cadel dan kehilangan memori.

Baca Juga :   Mengenal Dampak NAPZA

Menurut Podiaarta (2000)
Obat adalah zat atau obat yang berasal dari tumbuhan, baik sintetik maupun semi sintetik, yang dapat menyebabkan penurunan atau perubahan kesadaran, hilangnya rasa, mengurangi atau bahkan menghilangkan rasa sakit, dan dapat menyebabkan ketergantungan.
Obat pada dasarnya adalah jenis obat atau zat yang berguna bagi perkembangan ilmu pengetahuan dan kesehatan seperti pengobatan misalnya morfin, candu, metamfetamin (amfetamin), pentaklorofenol (halusinogen) dan lain-lain (Rojak, 2005).

Menurut pendapat anak yatim (dalam Buletin Psikologi, 1998)

Obat-obatan meliputi semua jenis obat yang menyebabkan ketergantungan, termasuk narkotika, kelompok obat yang menenangkan saraf dan mengurangi rasa sakit, dan obat depresan; Jenis obat yang digunakan untuk menenangkan seseorang atau digunakan dalam obat tidur, stimulan, untuk meningkatkan kemampuan fisik seseorang, tetapi juga dapat menyebabkan kerusakan fisik, ganja; sejenis tanaman herbal yang mengandung delta-getetra canobinol (THC), yang terakhir adalah halusinogen; Pada pengguna dapat menimbulkan perasaan yang tidak realistis, yang dapat meningkatkan halusinasi menjadi persepsi yang salah.
Menurut Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkoba, yang meliputi narkoba:

  • Narkotika: Zat-zat yang termasuk dalam opiat, mariyuana, kokain, dan amfetamin
  • Alkohol: Minuman yang mengandung etanol/etil alkohol; Wiski, vodka, anggur, ciu, dll
  • Obat psikotropika: diazepam sedatif, bromazepam, obat tidur (nitrazepam, estazolam, antipsikotik, antidepresan)
  • Zat Adiktif: Tembakau, Kopi, Teh, Pengencer

Barlow dan Durand (1995)
Mengklasifikasikan berbagai jenis bahan menjadi 4 bagian utama, yaitu:

  • Analgesik, yaitu zat yang menimbulkan efek perilaku tenang (penenang). Ini termasuk alkohol, obat penenang, hipnotik, barbiturat, dan benzodiazepin.
  • Stimulan adalah zat yang membuat orang lebih energik dan waspada, dan mereka juga dapat meningkatkan suasana hati. Termasuk jenis ini termasuk amfetamin. Kokain, nikotin, dan kafein.
  • Opiat, yang memiliki efek utama menyebabkan analgesia sementara (mengurangi rasa sakit) dan euforia. Dalam hal ini misalnya heroin, candu, kodein dan morfin.
  • Halusinogen adalah zat yang menghasilkan delusi, paranoia, dan halusinasi, dan merangsang persepsi. Termasuk dalam kelompok ini adalah ganja dan LSD.

Itulah pembahasan terkait Pengertian NAPZA. semoga bermanfaat***