Pengertian, fungsi dan Jenis Inverter

ANAMS.ID – Kali ini kita akan membahas terkait “Pengertian, fungsi dan Jenis Inverter”

Artikel ini bertujuan untuk memberikan informasi terkait “Pengertian, fungsi dan Jenis Inverter” agar supaya bermanfaat bagi pembaca

Simak artikel “Pengertian, fungsi dan Jenis Inverter” dengan baik untuk mendapatkan keseluruhan insightnya.

Pengertian Inverter

Inverter adalah rangkaian listrik elektronik yang digunakan untuk mengubah atau mengubah tegangan “DC” langsung menjadi tegangan “AC” bolak-balik. Inverter adalah kebalikan dari housing “adaptor” yang berfungsi mengubah tegangan “AC” menjadi arus bolak-balik menjadi tegangan “DC” langsung. Saat ini terdapat banyak jenis inverter, mulai dari inverter yang hanya menghasilkan tegangan bolak-balik “push-pull converter” hingga inverter yang dapat menghasilkan tegangan sinus murni yang tidak terkoordinasi. Selain itu, transformator juga dapat diklasifikasikan menjadi beberapa bagian berdasarkan fasa, mulai dari satu fasa, tiga fasa, hingga multifasa.

fungsi inverter

Seperti disebutkan sebelumnya, inverter memiliki fungsi mengubah tegangan searah “DC” menjadi tegangan bolak-balik “AC” dan modifikasi dilakukan dengan memvariasikan kecepatan motor AC dengan memvariasikan frekuensi keluaran. Sehingga dapat dikatakan bahwa inverter multifungsi ini dapat mengubah arus AC menjadi DC kemudian kembali lagi menjadi AC.

Inverter banyak digunakan dalam otomasi industri dan aplikasi inverter biasanya dipasang pada operasi linier dengan “parameter variabel”. Sebuah linear harus memiliki bentuk seperti grafik sinus atau sistem sumbu “servo” yang membutuhkan atau membutuhkan rotasi yang tepat.

Jenis inverter

Jenis-jenis inverter yang ada di pasaran Indonesia adalah sebagai berikut:

Reflektor mobil / portabel

Ketika kita berada di dalam mobil, kita ingin menggunakan tegangan AC untuk keperluan seperti pengisian daya ponsel, laptop, dll, kita membutuhkan inverter mobil. Kekurangan dari inverter mobil ini adalah kapasitas output biasanya kecil, tidak melebihi 200W, mengingat daya diambil dari aki mobil yang jika daya diambil bersama dengan daya yang diserap untuk kebutuhan operasional mobil, mobil baterai akan cepat rusak. Juga inverter ini biasanya hanya gelombang persegi atau gelombang persegi termodulasi, tidak ada yang merupakan gelombang sinus murni.

reflektor surya

Inverter surya ini digunakan untuk mengubah tegangan DC dari panel surya atau baterai/baterai menjadi tegangan AC. Beberapa inverter surya juga dilengkapi dengan pengisi daya baterai untuk mengisi daya baterai secara bersamaan. Teknologi pengisian baterai inverter rata-rata termasuk dalam kategori MPPT.

UPS “daya terputus-putus”

UPS Ini adalah kombinasi dari rectifier, inverter dan stabilizer. Penyearah adalah perangkat yang mengubah tegangan AC menjadi DC dan inverter adalah perangkat yang mengubah tegangan DC menjadi arus bolak-balik. Penyearah berguna untuk pengisian tegangan baterai, sedangkan inverter berguna untuk pengosongan tegangan baterai ke PLN. Sedangkan stabilizer berguna untuk menstabilkan tegangan pada penyearah, sehingga baterai dapat memiliki tegangan yang optimal.

Baca Juga :   reaktansi kapasitif, induktif dan kombinasi

mengemudi kecepatan variabel

Motor kecepatan variabel juga merupakan kombinasi penyearah dan inverter, tetapi tidak dilengkapi dengan baterai. Tujuan konversi tegangan AC ke DC adalah untuk mendigitalkan bentuk gelombang tegangan DC, sehingga frekuensinya dapat diatur, dan setelah disetel, diubah kembali menjadi tegangan AC untuk peralatan listrik jenis induksi daya, seperti motor listrik, dll. . Dengan perubahan frekuensi, kecepatan putaran motor listrik dapat berubah dalam proporsi linier.

Itulah pembahasan terkait Pengertian, fungsi dan Jenis Inverter. semoga bermanfaat***