Cabang fisika, Manfaat dan tujuan tentang fisika

ANAMS.ID – Kali ini kita akan membahas terkait “Cabang fisika, Manfaat dan tujuan tentang fisika”.

Artikel ini bertujuan untuk memberikan informasi terkait “Cabang fisika, Manfaat dan tujuan tentang fisika” agar supaya bermanfaat bagi pembaca.

Simak artikel “Cabang fisika, Manfaat dan tujuan tentang fisika” dengan baik untuk mendapatkan keseluruhan insightnya.

Cabang fisika

Cabang-cabang fisika berikut adalah sebagai berikut:

Mekanika adalah cabang ilmu fisika yang mempelajari gerak.

Mekanika klasik dibagi menjadi dua bagian, yaitu:

  • A – Kinesiologi adalah bagaimana tubuh bergerak tanpa menyelidiki penyebab gerakan tubuh.
  • b – Dinamika mempelajari bagaimana tubuh bergerak dengan menyelidiki penyebabnya.

Mekanika kuantum adalah cabang fisika dasar yang menggantikan mekanika klasik pada tingkat atom dan subatom
Mekanika fluida adalah cabang fisika yang mempelajari fluida (bisa berupa cairan atau gas).

Tentang listrik dan magnet:

  • Elektronika adalah ilmu yang mempelajari perangkat listrik arus rendah yang digerakkan dengan mengontrol aliran elektron atau partikel bermuatan listrik dalam suatu perangkat seperti komputer, peralatan elektronik, termokopel, semikonduktor, dll.
  • Teknik elektro atau teknik elektro (bahasa Inggris: electrical engineering) adalah bidang ilmu teknik mengenai penerapan tenaga listrik untuk memenuhi kebutuhan masyarakat.
  • Listrik statis adalah studi tentang listrik statis
  • Elektrodinamika adalah ilmu yang mempelajari listrik dinamis
  • Bioelektromagnetisme adalah disiplin ilmu yang mempelajari fenomena listrik, magnet, dan elektromagnetik yang muncul dalam jaringan organisme hidup.
  • Termodinamika adalah studi tentang energi atau perpindahan panas
  • Fisika adalah inti dari fisika yang mempelajari atom/bagian atom
  • Fisika gelombang adalah cabang fisika yang mempelajari gelombang
  • Fisika optik (teknik) adalah ilmu fisika yang mempelajari cahaya.
  • Kosmologi/astronomi adalah ilmu yang mempelajari astrologi dan benda-benda langit.
  • Fisika Medis (Medical Physics) membahas tentang bagaimana ilmu-ilmu fisika digunakan dalam bidang medis, antara lain:
  1. Biomekanika mencakup kekuatan dan hukum cairan dalam tubuhBioakustik (efek serum pada sel hidup/manusia)
  2. Bio-optik (mata dan penggunaan instrumen optik)
  3. Bioelectricity (sistem kelistrikan pada sel hidup, terutama di jantung manusia)
  • Fisika radiasi adalah ilmu fisika yang mempelajari setiap proses di mana energi bergerak melalui media atau melalui ruang, dan akhirnya diserap oleh benda lain.
  • Fisika lingkungan adalah ilmu yang mempelajari hubungan antara fenomena fisik dan lingkungan. Beberapa di antaranya adalah:
  1. Fisika Tanah Dalam/Bumi
  2. fisika tanah lapisan atas
  3. Fisika Udara
  4. hidrologi
  5. Fisika Gempa (Seismometri Fisik)
  6. fisika laut (oseanografi fisik)
  7. meteorologi
  8. Fisika Awan
  9. Fisika Atmosfer
  • Geofisika adalah kombinasi dari fisika, geografi, kimia dan matematika. Ditinjau dari segi fisika yang dipelajari adalah :
  • Seismologi atau seismologi adalah ilmu yang mempelajari tentang gempa bumi
  • Gravitasi termasuk pasang surut dan anomali gravitasi
  • Geo-Electro (Sisi Listrik Bumi), dll
  • Ekonomi fisika adalah aplikasi fisika untuk ekonomi
  • Fisika komputasi adalah solusi dari persamaan fisika dan matematika menggunakan dan lain-lain, yang membuat fisika selalu hadir dalam berbagai aspek.

Manfaat dan tujuan tentang fisika

Salah satu mata pelajaran atau mata pelajaran yang paling dibenci oleh siswa adalah fisika. Bagi pelajar atau mahasiswa tidak akan lepas dari belajar fisika kecuali ia tidak mengambil jurusan. Namun perlu diingat bahwa jurusan adalah langkah awal untuk memasuki dunia ilmiah. dunia untuk memahami misteri alam. Oleh karena itu, memahami kehidupan dan segala sesuatu yang berhubungan dengannya tidak dapat dipisahkan dari fisika.

Baca Juga :   Perbandingan jarak planet dan jarak bumi ke matahari adalah 4 : 1

Siapa yang pertama kali memulai fisika, tidak ada yang tahu. Orang telah mempelajari fisika selama ribuan bahkan ratusan juta tahun. Hal ini terbukti dari banyak fisikawan di seluruh alam semesta. Sosok fisik yang memiliki pengaruh besar dalam mengubah dunia, misalnya Galileo Galilei yang lahir pada 15 Januari 1564 di Pisa, Italia. Penemuannya yang paling luar biasa adalah teleskop. Galileo dianggap sebagai salah satu kontributor terbesar bagi dunia sains modern. Demikian pula Albert Einstein yang lahir di Ulm, Württemberg, Jerman pada 14 Maret 1879. Ia adalah fisikawan teoretis terbesar abad kedua puluh, dokter, profesor, penulis, penemu teori relativitas khusus dan teori relativitas umum yang dirumuskan dalam persamaan matematika yang sangat terkenal E = mc2.

Bagi kebanyakan orang, masih bisa ditanyakan: Apa tujuan kita mempelajari fisika? Pertanyaan ini biasa bagi pemula yang baru mulai belajar fisika. Perlu dicatat bahwa tujuan studi kita tentang fisika sangat bergantung pada arah di mana kita belajar. Karena fisika itu sendiri cukup luas. Pertama, belajar adalah usaha untuk mengetahui, memahami dan dipahami oleh orang yang bukan pemula. Jauh kemudian, kita mungkin mengarah pada sejumlah opsi untuk apa yang kita gunakan begitu banyak pengetahuan dan bagaimana fisika bekerja.

Secara sederhana kita mempelajari fisika adalah:

  • Untuk memahami fisika sesuai dengan kedalaman mata pelajaran atau mata kuliah.
  • Mampu bekerja dan berinovasi untuk fisika seperti melakukan penelitian.
  • Mampu mengaplikasikan fisika dan mengaplikasikannya dalam bidang lain.
  • Menjadi guru fisika atau dosen fisika.

Itulah pembahasan terkait Cabang fisika, Manfaat dan tujuan tentang fisika. semoga bermanfaat***