Nilai Nilai Pancasila Sila Ke 1-5
Nilai Nilai Pancasila Sila Ke 1-5

Nilai Nilai Pancasila Sila Ke 1-5

Anams.id – Pancasila adalah ideologi dasar bangsa Indonesia. Pancasila sendiri berasal dari kata pancha yang berarti lima dan sila yang berarti aturan/prinsip, jadi Pancasila berarti lima sila yang proses pembentukan lima sila telah mengalami banyak perdebatan.Panchasila Kelima sila ini harus dipraktikkan dalam kehidupan sehari-hari karena Pancasila dirancang untuk ditaati oleh seluruh rakyat Indonesia karena merupakan dasar bangsa yang menjadi pedoman hidup seluruh rakyat Indonesia.

Di bawah ini adalah beberapa nilai dari sila 1 sampai 5 Pancasila, yang terdiri dari:

Nilai Pancasila, sila Pertama

Nilai Ketuhanan Yang Maha Esa berarti kesadaran dan keyakinan masyarakat akan keberadaan Tuhan sebagai Pencipta alam semesta. Dengan nilai tersebut, maka bangsa Indonesia dikatakan sebagai bangsa yang agamis, bukan bangsa yang atheis. Nilai ketuhanan juga berarti kebebasan memeluk agama, kebebasan menghormati kebebasan beragama, dan pengakuan tidak ada paksaan atau diskriminasi antar umat beragama.

Secara umum, Anda dapat memeriksanya dengan penjelasan berikut.

  • Merupakan bentuk kepercayaan yang bersumber dari kesadaran manusia sebagai makhluk Tuhan.
  • Negara menjamin bahwa semua penduduknya beribadah menurut agama dan kepercayaannya masing-masing.
  • Perilaku anti-dewa dan anti-agama dilarang.
  • Membangun kehidupan toleransi di dalam dan di antara komunitas lintas agama.
  • Ia mengatur hubungan antara negara dan agama, hubungan antara manusia dengan
  • Penciptanya, dan nilai-nilai hak asasi manusia yang paling mendasar.

Sikap dan tindakan yang sesuai dengan sila pertama, nilai-nilai Pancasila, meliputi:

  • Percaya dan takut kepada Tuhan Yang Maha Esa.
  • Menghormati dan bekerja sama dengan pemeluk agama lain.
  • Kami saling menghormati kebebasan beribadah menurut agama dan kepercayaan masing-masing.
  • Jangan memaksakan satu agama pada yang lain.

Nilai Sila Kedua Pancasila

Nilai kemanusiaan yang adil dan beradab berarti mengakui sikap dan perilaku sesuai nilai moral dengan menangani sesuatu secara tepat berdasarkan tuntutan hati nurani.

Baca Juga :   Pengertian Negara Hukum

Secara umum, Anda dapat memeriksanya dengan penjelasan berikut.

  • Ini merupakan bentuk kesadaran manusia terhadap kemungkinan-kemungkinan hati nurani manusia dalam kaitannya dengan norma-norma budaya yang berlaku.
  • Karena kapasitas budayanya, adanya konsepsi nilai-nilai kemanusiaan yang lengkap, adil dan berkualitas tinggi.
  • Bangsa Indonesia adalah warga dunia dan meyakini prinsip kesetaraan dan martabat sebagai hamba Tuhan.
  • Di dalamnya terkandung nilai cinta kasih dan nilai etika keberanian membela kebenaran, kesopanan dan penghormatan terhadap harkat dan martabat manusia.

Sikap dan perilaku sesuai dengan nilai Pancasila kedua meliputi:

  • Mengakui persamaan, harkat dan martabat manusia.
  • Manusia yang saling mencintai.
  • Menumbuhkan sikap toleran.
  • Tidak masuk akal bagi orang lain.
  • Suka membantu korban bencana alam.

Nilai Sila Ketiga Pancasila

Nilai persatuan Indonesia berarti kebulatan tekad persatuan bangsa untuk menumbuhkan rasa nasionalisme dalam kesatuan bangsa Republik Indonesia. Persatuan Indonesia sekaligus mengakui dan menghargai sepenuhnya kebhinekaan bangsa Indonesia.

Secara umum, Anda dapat memeriksanya dengan penjelasan berikut.

  • Solidaritas dan persatuan dalam arti ideologis, ekonomi, politik, sosial budaya dan keamanan.
  • Perwujudan nasionalisme yang memberi tempat pada keragaman budaya atau etnis.
  • Mengusahakan keseimbangan antara kepentingan pribadi dan kepentingan masyarakat.
  • Menjunjung tinggi tradisi perjuangan dan kemauan membela bangsa dan kehormatan bangsa dengan mengorbankannya.
  • Hadirnya nilai-nilai patriotik dan penghargaan terhadap kebangsaan sebagai realitas yang dinamis.

Sikap dan tindakan yang sejalan dengan nilai-nilai Pancasila Ketiga meliputi:

  • Menumbuhkan rasa saling menghormati antar suku, agama, ras dan golongan.
  • Kami memupuk sikap saling menajamkan, saling mencintai, dan saling peduli.
  • Kami tidak membeda-bedakan warna kulit, ras atau suku.
  • Membina persatuan dan kesatuan untuk mencapai kemajuan bangsa dan negara.

Nilai Sila Keempat Pancasila

Nilai kerakyatan yang berpedoman pada kearifan dalam permusyawaratan/perwakilan meliputi makna pemerintahan dari rakyat, oleh rakyat, dan untuk rakyat, melalui musyawarah dan mufakat melalui badan perwakilan.

Baca Juga :   Fungsi, Jenis, dan Ruang Lingkup Pendidikan

Secara umum, Anda dapat memeriksanya dengan penjelasan berikut.

  • Solidaritas dan persatuan dalam arti ideologis, ekonomi, politik, sosial budaya dan keamanan.
  • Perwujudan nasionalisme yang memberi tempat pada keragaman budaya atau etnis.
  • Mengusahakan keseimbangan antara kepentingan pribadi dan kepentingan masyarakat.
  • Menjunjung tinggi tradisi perjuangan dan rela berkorban serta membela bangsa dan kehormatan bangsa.
  • Hadirnya nilai-nilai patriotik dan penghargaan terhadap kebangsaan sebagai realitas yang dinamis.

Sikap dan tindakan yang sejalan dengan nilai-nilai Pancasila Ketiga meliputi:

  • Menumbuhkan rasa saling menghormati antar suku, agama, ras dan golongan.
  • Kami memupuk sikap saling menajamkan, saling mencintai, dan saling peduli.
  • Kami tidak membeda-bedakan warna kulit, ras atau suku.
  • Membina persatuan dan kesatuan untuk mencapai kemajuan bangsa dan negara.

Nilai Sila Keempat Pancasila

Nilai kerakyatan yang berpedoman pada kearifan dalam permusyawaratan/perwakilan meliputi makna pemerintahan dari rakyat, oleh rakyat, dan untuk rakyat, melalui musyawarah dan mufakat melalui badan perwakilan.

Secara umum, Anda dapat memeriksanya dengan penjelasan berikut.

  • Pemahaman tentang kedaulatan rakyat berakar pada nilai-nilai persatuan, kekeluargaan, dan gotong royong.
  • Musyawarah merupakan pencerminan sikap dan pandangan hidup bahwa kehendak rakyat itu benar dan sangat relevan.
  • Mengutamakan kepentingan nasional dan sosial.
  • Nilai kesukarelaan dan integritas daripada memaksakan sesuatu pada orang lain.
  • Menghargai sikap etis berupa tanggung jawab yang harus dipenuhi sebagai kewajiban semua orang, baik kepada manusia maupun tuhannya.
  • Menjunjung tinggi nilai-nilai kebenaran dan keadilan dalam kehidupan yang merdeka, aman, adil dan makmur.

Sikap dan tindakan sesuai dengan Sila Keempat Pancasila meliputi:

  • Menghargai perbedaan pendapat
  • jangan memaksakan kehendakmu pada orang lain
  • menumbuhkan sikap demokratis
  • bersedia menerima konsekuensi keputusan demi kebaikan bersama

Nilai Sila Kelima Pancasila

Nilai keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia tidak hanya mencakup tujuan tetapi juga makna yang mendasar. Dengan kata lain, untuk mewujudkan masyarakat Indonesia yang adil dan makmur, baik lahir maupun batin.

Baca Juga :   Perkembangan Pemerintahan Presidensial

Secara umum, Anda dapat memeriksanya dengan penjelasan berikut.

  • Semua orang Indonesia diperlakukan secara adil dalam bidang hukum, ekonomi, budaya dan sosial.
  • Tidak ada tirani minoritas atau mayoritas.
  • Adanya keserasian, keseimbangan dan keserasian hak dan kewajiban bangsa Indonesia.
  • Kedermawanan terhadap orang lain, cara hidup sederhana, pekerjaan sederhana dan rajin.
  • Hargailah karya orang lain.
  • Kami menolak kesewenang-wenangan dan pemerasan terhadap orang lain.
  • Melindungi harkat dan martabat manusia.

Sikap dan perilaku yang sesuai dengan nilai-nilai Pancasila Kelima meliputi:

  • mengejar pengejaran yang mulia
  • berlaku adil terhadap sesama manusia
  • menjunjung tinggi nilai kebenaran dan keadilan
  • berani mempertanggungjawabkan segala tindakan yang dilakukan
  • Biasakan hidup sederhana dan hemat untuk menciptakan keseimbangan dalam hidup Anda

Itulah Pembahasan Mengenai Nilai Nilai Pancasila Sila Ke 1-5, semoga bermanfaat***

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.